Posts Tagged With: Jamaah

Sejarah Singkat Dakwah Di Indonesia


Awalnya zaman Nabi Muhammad saw pusat dakwah adalah di Makkah. Lalu Baginda ingin menjadikan Thaif sebagai pusat dakwah namun ditolak oleh penduduk kota Thaif. Lalu baginda mengirim sekitar 70 orang sahabat ke Habasyah (Ethiopia) yang dipimpin oleh Raja Kristen yang terkenal Adil dan bijaksana. Kaum muslimin yang hijrah diterima dengan baik, namun tidak ada kerjasama dalam amal dakwah, sehingga akhirnya baginda Hijrah ke Yasrib atau Madinah Munawwarah dan menjadi Markaz dakwah. Setelah itu Markaz dakwah berpindah-pindah, di Kufah, Damaskus, Baghdad, Cordova, dan Istambul Turki sampai runtuhnya Dinasti Turki Utsmany tahun 1926. Setelah itu dilakjutkan dakwah ini oleh Syaikh Maulana Muhammad Ilyas Al Kandahlawy di Masjid Banglawali Basti Nizamuddin, New Delhi India.

Rombongan pertama masuk ke Indonesia tahun 1952. Di zaman Syaikh Maulana Muhammad Yusuf Al Kandahlawy. Adapun keamiran dan markaz dakwah adalah sebagai berikut:

  1. Syaikh Muhsin bin Mahri, keturunan Arab tinggal Krukut dan Markaznya di Masjid Al Mubarok, Kampung Arab di Krukut.
  2.  Haji Zarisan Khan, Keturunan Pakistan dan markaznya di Masjid Al Huda, Jalan Industri.
  3.  H. Ahmad Zulfakar Keturunan Indonesia di Masjid Jami’ Kebon Jeruk Jalan Hayam Wuruk No 83 mulai tahun 1974 mulai jadi Markaz.
  4. Sistem Syura mulai November 1996 di Ijtimak Raiwind. Syura sebanyak 13 orang syura Indonesia. 6 orang sudah meninggal (Dr. Andi Noor Al Jufri, Pak Samsudin, Syaikh Uzairon Thaifur, H. Ahmad Zulfakar, K.H. Abdul Halim, H. Hasan Basri) mohon maaf jika salah sebut.
  5. Tahun 2017 pecah menjadi 2.
    1. Amir H. Cecep Firdaus, salah satu syura Indonesia yang mengikuti seorang Masyaikh Maulana Muhammad Saad yang mengangkat dirinya sebagai Amir dakwah sedunia yang biasa disebut Hadraji. Namun tidak diangkat dan dilantik oleh para Masyaikh. Markaznya di Masjid Jami’ Kebon Jeruk.
    2. Sistem Syura Indonesia yang tinggal 7 dikurang Pak H. Cecep Firdaus. 6 Syura Indonesia adalah Andi Aminuddin Noor, Muhammad Muslihuddin Jafar, H. Suaib Gani, K.H. Akhmad Mukhlisun, Mufti Lutfie Yusuf, dan Pak Jamil Solo. Markaznya di Masjid Al Muttaqien, Ancol.
Iklan
Categories: Kisah Dakwah | Tag: , , , , , , | Tinggalkan komentar

Masyaikh Jamaah Tabligh


Muhtaram H. Abdul Wahab Sab DB

Haji Abdul Wahhab, DB.

H. Abdul Wahab Sab lahir pada 1922 (95 thn) di New Delhi. Menamatkan pengajian di Islamia College Lahore dan bertugas sebagai majistret di bagian kutipan cukai sehingga tahun 1944 dimana beliau telah bersohbah dengan pengasas Tabligh Maulana Muhammad Ilyas Kandhalawi Rah.

Beliau antara 5 orang pertama yg berbaiat utk memberi seluruh kehidupan dalam usaha Tabligh. Beliau juga adalah Khalifah 4 tarekat kepada Maulana Shah Abdul Qadir Raipuri iaitu ulama besar India dan juga masyaikh Jamaah Tabligh.

Beliau antara masyaikh Tabligh yg sempat bersohbah dengan tiga Hadraji iaitu Maulana Muhammad Ilyas, Maulana Muhammad Yusuf, Maulana In’amul Hasan Kandahlawi Rah.

Beliau menggantikan H. Muhammad Basyir sebagai amir jamaah Tabligh Pakistan sehingga ke hari ini. Beliau juga adalah ahli majlis syura alami (syura dunia) yg pertama dalam Jamaah Tabligh yg terdiri drp 8 orang yg dilantik oleh Maulana In’amul Hasan Rah iaitu:

  1. Maulana Said Ahmad Khan, Rah.A.
  2. Maulana Izhar, Rah.A.
  3. Maulana Umar Palampuri, Rah.A.
  4. Maulana Mufti Zainal Abidin, Rah.A.
  5. H. Abdul Wahab, DB
  6. Maulana Zubairul Hasan, Rah.A.
  7. H. Muqit, Rah.A.
  8. Bhai Afzal, Rah.A.

Dan ditambah lagi 2 orang atas Usulan orang-orang lama iaitu:

  1. Miaji Mehrab, Rah.A.
  2. Maulana Saad Kandahlawi, DB.

Pada tahun 2014, beliau disenaraikan sebagai orang yg 10 dalam The Muslim 500 iaitu 500 org islam yg berpengaruh dalam dunia Islam sekarang kerana penglibatan beliau dalam Jamaah Tabligh.

Pada tahun 2015, Hj Abdul Wahab sebagai faisala dalam musyawarah orang-orang lama di Raiwind telah memutuskan untuk menyempurnakan ahli syura alami (syura dunia) selepas 8 org syura dunia telah meninggal dunia kepada 13 orang yang terdiri daripada:

  1. Muhtaram Hj Abdul Wahab DB (Raiwind)
  2. Maulana Saad Kandahlawi DB (Nizamudin)
  3. Maulana Ibrahim Dewla DB (Nizamudin)
  4. Maulana Yaakob DB (Nizamudin)
  5. Maulana Ahmad Lat DB (Nizamudin)
  6. Maulana Zuhairul Hasan DB (Nizamudin)
  7. Maulana Nazrur Rahman DB (Raiwind)
  8. Maulana Abdurahman DB (Raiwind)
  9. Maulana Ubaidullah Khursyid DB (Raiwind)
  10. Maulana Ziaul Haq DB(Raiwind)
  11. Qari Zubair DB (Kakrail)
  12. Maulana Rabiul Haq DB (Kakrail)
  13. Bhai Wasiful Islam DB (Kakrail)

Semoga Allah SWT memanjangkan umur H. Abdul Wahab Sab yang merupakan permata bagi umat ini.

 

Categories: Tokoh Dakwah | Tag: , , | Tinggalkan komentar

Jamaah Masturah dari Afrika Selatan


Sabtu, 12 November 2016, pagi-pagi ketika sudah siap-siap berangkat kerja, tiba-tiba datang tamu, dua orang shalih. Saiful -Ahbab Depok Pancoran Mas- dengan seorang Ahbab dari Afrika Selatan. Namanya Haji Ayub. Kebetulan sama berhaji tahun ini 1437H. Beliau adalah Amir jamaah masturah yang berjumlah 3 pasang. Salah seorang anggota rombongannya meninggal dunia ketika khuruj di Depok, Indonesia. Di bawah ini adalah saduran dari post yang ada di grup di Facebook.

Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un. Ustadz Abu Bakar jamaah masturoh dari Afrika Selatan berbaju hijau syahid di tangerang selatan meninggal saat khususi. Sebelumnya sempat gerak di halaqoh Cilodong, Pancoran Mas, dan Cilodong depok

———-
Pesan dr Almarhum waktu pagi selesai sarapan sekitar jam 07.45 waktu Pancoran dan sekitarnya:

15181671_10208828228918367_1846361354388117160_n

Ustadz Abu Bakar. Almarhum berbaju hijau, nomor dua dari kiri.

“Kerja Dakwah ini Mulia.
Ini Kerjanya Allah Ta’ala.
Para Nabi Allaihimus Salam diberikan Kerja ini.
Dan Sekarang Umat Nabi saw teruskan Kerja yg Mulia ini, karena Allah Tidak Ciptakan Nabi lagi sampai hari kiamat nanti.
Mereka datang jauh dari Capetown, South Africa untuk teruskan kerja yg Mulia ini.
Bersedia kah kalian ambil Kerja yg Mulia ini Saudara…?
Nanti kita berkumpul semua di Mekkah, karena kerja Dakwah akan dikembalikan ke Mekkah.
Kita bisa bertemu di Mekkah nanti…”

Ternyata, Dia duluan yg sudah Allah Subhanahu wa ta’ala panggil…

Selamat Jalan Mujahid, Sahabatku.. Saudaraku..

Insya Allah..Allah Ridho dengan Kalian…

Aamiin ya Allah… :’)
(kargozari dr ahbab Jakarta via WA)

Categories: Laporan Dakwah | Tag: , , | Tinggalkan komentar

Hukum Menerima/Menolak Jamaah Tabligh di Masjid-Masjid


HASIL BAHTSU MASA’IL PENGURUS CABANG NAHDLATUL ‘ULAMA KABUPATEN JEPARA

MUSHOHIH :
1. KH. Ahmad Kholil (Rois syuriyah) (kalinyamatan)
2. KH. Khumaidurrohman (Wakil Rois) (Jepara)
3. KH. Sya’toni (Mustasyar) (Bate Alit)
4. KH. Mahfudz Shidiq (Wakil Rois) (Kedung)
5. KH. Nafi’uddin Hamdan (Wakil Rois) (Welahan)
6. KH. Ubaidillah (Wakil Rois) (Keling)
7. KH. Kamil Ahmad (Wakil Rois) (Kalinyamatan)
8. KH. Muhsin Ali (Wakil Rois) (Kedung)

PERUMUS :
1. KH. Kholilurrohman (Ketua LBM) (Tahunan)
2. KH. Imam Abi Jamroh (Wakil Katib Syuriyah)
(Tahunan)
3. KH. Mukhlish (Wakil Ketua LBM) (Welahan)
4. KH. Mundziri Jauhari (Wakil ketua LBM)
(Welahan)
5. KH. Hadziq (Anggota LBM) (Welahan)
6. KH. Masduqi ridlwan (A’wan Syuriyah) (Kedung)
7. KH. Ahmad Roziqin (Katib Syuriyah) (Jepara)

JAMAAH TABLIGH
Deskripsi Masalah

Sering kita jumpai sekelompok orang (jamaa’ah) yang singgah di masjid–masjid ataupun musholla. Sebagian masyarakat menyebutnya Jamaah Tabligh, Khuruj, Jaulah, Jama’ah Kompor, Jama’ah jenggot, dan lain–lain.
Di satu tempat mereka diterima dengan baik, dihormati dan dimuliakan seperti lazimnya menerima dan menghormati ilmu, namun ditempat yang lain ada yang menolak untuk singgah di masjid mereka, bahkan diusir dan dihina dengan dalih kecurigaan “jangan–jangan mereka kelompok teroris”, atau “membawa agama baru”, atau “akidahnya menyimpang”, atau “tidak sama dengan kita” dan lain– lain.
Pertanyaan :
A. Bagaimana hukumnya menerima dan mempersilahkan mereka ketika singgah dan bertamu di masjid kita ?
B. Bagaimana hukumnya menolak dan mengusir mereka dengan berbagai alasan di atas ?
C. Bagaimana hukumnya masuk atau bergabung ke dalam organisasi keagamaan semisal : Jam’iyyah Tabligh, Nahdlatul ‘Ulama, Muhammadiyah dan lain–lain ?
Jawaban :
A. Hukum menerima dan mempersilahkan mereka ketika singgah dan bertamu di masjid kita adalah SUNNAH selama mereka benar–benar memegang teguh ajaran–ajaran Al Qur’an dan As-Sunnah ala Ahlussunnah wal Jamaah
Referensi :
1. Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam:
“Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah memuliakan tamunya!” yaitu : karena memuliakan tamu merupakan akhlak para Nabi dan orang shalih serta etika Islam… sampai komentarnya… Abu Al-Laits bin Sa’id telah mewajibkan menjamu tamu sehari semalam karena mengamalkan hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam :
“malamnya tamu itu wajib bagi tiap muslim”. Sedanglan para pakar fikih umumnya mengartikannya sebagai sunah. Menjamu tamu merupakan termasuk akhlak mulia dan kebaikan agama. (Al MajalissSaniyah, hal.45)
2. Firman allah Ta’ala :
”Baik yang bermukim disitu (Masjid Al haram)” (QS. Al Hajj : 25) sampai penjelasannya, pengertiannya yaitu seorang yang mukim di masjid dan yang datang disana, sama dalam masalah singgah di sana, siapa saja yang lebih dulu menempati suatu tempat maka itu adalah haknya, dan orang lain tidak boleh mengusirnya.” (Tafsir As – Showy, Juz 3, hal. 120)
B. Hukum menolak dan mengusir mereka dengan berbagai alasan diatas tidak dibenarkan (tidak boleh) selama mereka tidak menyimpang dari ajaran Al–Qur’an dan As-sunnah ala Ahlus Sunnah wal Jama’ah .
Referensi :
1. Firman Allah (“dan siapakah yang lebih aniaya”) artinya tidak ada yang lebih aniaya (daripada orang yang menghalang–halangi menyebut nama Allah dalam masjid–masjid–Nya”), dengan shalat dan bacaan tasbih. Firman-Nya : daripada orang yang menghalang–halangi, …sampai perkataannya… pengertiannya tidak ada yang lebih aniaya daripada orang yang menghalang–halangi dzikir menyebut asma Allah di masjid –masjid–Nya.
Tindakan menghalangi itu adakalanya dengan menguncinya, mengosongkan dari orang yang memakmurkannya, merobohkannya, memakan pendapatannya atau ceroboh dalam menunaikan hak–haknya. Yang dipandang adalah umumnya lafal bukan sebab yang khusus. (Tafsir Ash-Showy Juz 1 hal.80 )
2. Asy-Syaikh Abdul Qadir Al-Jilani Rahmatullahi ‘alaihi berkata : “Hindarilah mencintai seseorang atau membencinya, kecuali setelah menimbang perbuatannya dengan Kitabullah dan sunnah agar kalian tidak mencintai atau membencinya karena hawa nafsu!” (AnNurul Burhani hal. 55)
C. Hukum bergabung ke dalam organisasi keagamaan adalah boleh, selama tidak menyimpang dari faham Ahlussunnah wal jama’ah.
Penjelasan :
Jika seseorang yakin atau merasa tidak mampu menjaga agamanya dari hal–hal yang bisa merusak agamanya kecuali dengan masuk kedalam organisasi tersebut, maka wajib baginya untuk ikut bergabung, selama organisasi itu menganut faham Ahlus sunnah wal jama’ah.
Referensi :
Pertanyaan :
Sekarang ini telah Nampak kerusakan baik di darat maupun di laut, tersebar di kota maupun desa, kaum muslimin diuji dalam menjaga mereka dan tetap berada dalam hukum–hukum Allah. “Apakah wajib atau tidak bagi tiap muslim di zaman ini untuk bergabung dengan suatu perkumpulan Ahlussunnah wal jama’ah agar bisa menunaikan kewajiban mengajak kebaikan dan mencegah kemungkaran beserta melaksanakan kewajibannya membantu iuran bulanan atau selainnya ?”
JAWAB :
Siapa saja yakin atau menyangka dirinya tidak akan mampu menjaga agamanya dan menunaikan kewajiban mengajak kebaikan dan mencegah kemungkaran kecuali hanya dengan bergabung bersama perkumpulan Ahlussunnah wal Jama’ah, maka wajib bergabung dengannya. Pengarang Sullam Taufiq berkata, “Wajib bagi tiap muslim untuk menjaga ke-islamannya serta menjaganya dari perkara yang bisa merusak atau membatalkannya.” (Ahkamul Fuqoha’, Juz 2, hal.96)
Surat Balasan dari Abdul-Aziz bin Abdullah bin Baz di Madinah (Ketua Umum Lembaga Penyelidikan Ilmiah, Fatwa, Dakwah, dan Pertimbangan) Tentang Jamaah Tabligh
Assalamu alaikum wr. wb. Amma ba’du.
Saya beritahukan kepada anda bahwa pada saat ini saya tetap berada pada pendapat saya semula mengenai Jamaah Tabligh sebagaimana yang telah saya tulis dalam buku-buku maupun surat-surat, baik dahulu maupun sekarang.
Demikian pula, apa yang telah di tulis oleh pendahulu saya, Syaikh Muhammad bin Ibrahim, keluarga Asy-Syaikh, semoga Allah mensucikan ruhnya dan menerangi kuburnya, ataupun yang telah di tulis oleh para ulama lain yang telah di kuatkan oleh yang mulia Paduka Raja Abdul-Aziz, semoga Allah merahmatinya, dan Paduka Raja Fahd, semoga Allah melimpahkan taufik kepadanya.
Karena melalui Jamaah Tabligh, Allah telah memberikan manfaat yang amat banyak dan menurunkan hidayah kepada menusia. Yang seharusnya kita perbuat adalah berterimakasih kepada mereka atas usaha dan perjuangannya. Hal yang demikian termasuk tolong menolong dalam kebaikan dan takwa serta saling menasihati sesama kaum muslimin.
Hanya saja, saya nasehatkan kepada mereka dan seluruh umat Islam (terutama kaum muda) agar tidak bepergian ke negeri kafir, kecuali bagi orang yang mempunyai ilmu dan bashirah. Karena hal itu akan sangat berbahaya bagi orang yang tidak mengetahui syariat Islam dan dasar aqidah yang di bawa oleh Nabi Muhammad saw. dan di ikuti oleh para sahabatnya.
Adapun mengenai pertanyaan mereka bahwa saya mencabut pendapat saya mengenai Jamaah Tabligh, itu pernyataan dusta. Bahkan, saya menasehati mereka agar menghentikan ulah tersebut dan saya menganjurkan mereka agar menghadiri pertemuan Jamaah Tabligh dan ikut keluar (khuruj) bersama mereka supaya memperoleh banyak manfaat.
Kemudian, saya meminta kepada mereka agar berhati-hati dalam memberikan pendapat dan agar berpandangan jauh ke depan. Saya juga mengingatkan kepada mereka bahwa sikap penolakan mereka itu akan berakibat buruk di dunia dan akhirat, karena itu hanyalah tipu daya syaitan.
Semoga Allah menyelamatkan kita dari orang-orang yang hendak memalingkan manusia dari seruan agama serta menyibukkan manusia dengan hal-hal yang merusak hati dan banyak bicara.
Ini adalah agama Allah. Kita memohon kepada Allah agar memperlihatkan kebenaran kepada kita dan menetapkan kita di atas kebenaran tersebut, kemudian menampakkan kebatilan kepada kita, dan menjauhkan kita darinya. Sesungguhnya Dia Maha Penolong dan Maha Kuasa atas semua itu.
Semoga Allah melimpahkan rahmatnya ke atas hamba dan Rasul-Nya, Muhammad saw.  Sebagai rahmat bagi seluruh alam, beserta keluarga, para sahabat dan pengikutnya sampai hari kiamat. Amiin.
Wassalamu’alaikum wr. wb.
Di terjemahkan dari buku
Maulana Muhammad Ilyas Bayna al Muayyidin Wal Muta’arridlin
Oleh : Ustadz Masrokhan Ahmad
Di terbitkan oleh penerbit Ash-Shaff
Jl. Timoho No. 124 Yogyakarta 55221

Categories: Tertib Dakwah | Tag: , , , , , , | 59 Komentar