Posts Tagged With: Dakwah

Dawah Tabligh meaning English Translation Misconception


This question itself looks strange that Dawah is needed for Muslims/Non-Muslims.
Da‘wah or Dawah (Arabic: دعوة‎)  denotes the preaching of Islam. Da‘wah literally means “issuing a summons” or “making an invitation”, Tabligh literally means ‘to convey’. Contextually, it refers to conveying the message of Islam.

In Islamic theology, the purpose of Da‘wah is to invite people, both Muslims and non-Muslims, to understand the worship of Allah as expressed in the Qur’an and the sunnah of the Prophet S.A.W. Invitation may be of Emaan/Person Having Emaan but to strengthen it or/of Amal e Saliha.

In the word of Maulana Saad Damat Barkatuhum Dawah of Islam is for Non-Muslims and Dawah of Emaan is for Muslim. There is a misunderstanding that Dawah is not for Muslim

Those who are raising issue Dawah to Muslims/Non Muslims are simply cofusing General Muslims on different terminologies.

DAWAH     CALLING TO ALLAH     INVITING WAY OF ALLAH      TABLIGH 

There literal meaning are different. In literature they but all of these responsibilities were carried by prophet under the broad ambit of Dawah. So differentiating these term is OK for Literally Purpose, but at ground these term are alike.

Unfortunately some Muslims are becoming tools for spreading confusion and misunderstanding these terminologies.
May Allah save all of us.

Some Examples of Dawah Among Muslims.

1.Allah Talla Himself give Dawah to Muslim in Quran. Both these Ayats are for Muslim.

YA AIUHAL LAZINA AMAnud khulu fissilme Kaffah……………………
O the believer enter into deen completely

Ya Aiuhallazina Amanu Aminu………….
O the believer, believe……….

1. Adhan is five time Dawah for Muslim that has been called as Dawatut Tammah. (Complete Dawah). It is not for Non Muslim but Muslims.

2. Masab Bin Umair R.A. was sent for one year for those who accepted Islam. Rather Sahaba requested for it.

4. 70-80 % Muslims (at some places) are not even performing the foremost command Salat/Namaz and others command.
So it is much needed now a days that Dawah work with all might and effort to be done Both among Muslims and Non Muslims.

Please Share this article/blog it if you are convinced. If not agreed Please comment and suggest the mistakes and correction.
May Allah help you.

From: http://tablighijamaattruth.blogspot.nl/2012/10/dawah-tabligh-meaning-english.html

Categories: Muzakarah Dakwah, Religion | Tag: , , | Tinggalkan komentar

Markaz-Markaz di Indonesia


Alamat Markaz Dakwah Tabligh Indonesia

Masjid Jami' Kebon Jeruk, Jakarta. Indonesia

Masjid Jami’ Kebon Jeruk, Jakarta. Indonesia

1. D.I Aceh

Banda Aceh – Msj. Muhajirin, Jl. Raya Lhok Punge Blangcut.
Aceh Besar – Msj. Jami Bukit Baru, Montasik.
Aceh Timur – Msj. Kp. Lawa (depan Langsa).
Aceh Barat – Msj. Jami Nurul Huda, Meulaboh.

2. Sumatera Utara

Medan – Msj. Hidayatul Islamiyah, Jl. Gajah Medan.
Siantar – Msj. Al-Fhal, Jl. Rakuta Sembiring lorong no.9 Martuba.
Asahan – Mushola Kampus UNA, Jl. Sisingakmangara­ja Kisaran.
Sidi Kalang – Mesjid Lama, Pasar Lama no. 71.
Rantau Prapat – Msj. Uswatun Hasanah, Pd. Matinggi (dekat kantor Bupati lama).

3. Riau Daratan (RIDAR)

Pekanbaru – Msj. Al-Falah, Jl. Sumatera, Pekanbaru.
Dumai – Msj. Istiglal, Jl. Yos Sudarso, Dumai.
Duri – Masjid Ahlus-Sunnah Simp. Babusalam Jl. Sudirman Duri

4. Kepulauan Riau (Kepri)

Batam – Msj. Raya Baiturahim, Sekupang, Batam.
Tanjung Pinang – Msj. Baiturrahman, Jl. Seilang dompak, Tj. Pinang
Tanjung Balai Karimun – Msj. Darul Lanah, Jl. Teluk Air.

5. Sumatera Barat

Padang – Msj. Muhammadan, Jl. Pasar Batipuh No. 19.
Bukit Tinggi – Ms. Al-Ihsan, Jl. Pemuda (samping RPH)
Padang Panjang – Ms. Islamiyah, Pasar Padang Panjang.
Pasanan – Msj. Taqwa Kota Gadang, Jaya Kinali Pasanan Barat.
Lubuk Sank – Msj. Al-Jihad, Desa Ladang Panjang Bonjol.

6. Jambi

Kodya Jambi – Msj. Al Azhar, Simpang 4 Jelutung-Kodya Jambi.
Teluk Sabung – Msj. Raya Kuala Tungkal, Tanjung Sabung.
Sungai Penuh – Msj. Agung Pd. Tinggi, Jl. Soekarno-Hatta,­ Sungai Penuh.
Padang panjang, Masjid Almunawarah , sungai penuh Masjid Makki Lawang Agung

7. Sumatera Selatan

Palembang – Msj. Jami Al-Burhan, Jl. Basuki Rahmat no.66, Palembang.
Baturaja – Msj. Al-Mutaqien, Tj. Agung Saung Naga, Baturaja.
Lahat – Msj. Al-Mutaqien, Jl. Simpang Raya Lahat, Linggau.
Bangka – Msj. Ar-Rohman, Jl. Mentok Perumnas, Pangkal Pinang, Bangka.

8. Bengkulu

Bengkulu – Msj. Al-Muhajirin, Komp. Transmigrasi, Kel. Tanah Patah.

9. Lampung

Bandar Lampung – Masjid Jami’ Kebon Bibit-Pondok Pesantren Al-Kirom ,Jl. Raden Gunawan, Kampung Kebon Bibit, Kec.H.Mena, Bandarlampung: Telp 07217418883

Metro Lampung Tengah – Msj. Nurul Iman, Jl. Jend. Sudirman Anjar, Agung Metro.

Kotabumi Lampung Utara – Msj. Maritaqwa, Jl. Raden intan, gg. lambang/­merdeka Kotabumi kode pos 34519.

Krui Lampung Barat – Msj. Nurul Huda, Desa Ulu Krui (kamp. Baru), Pesisir Tengah Krui Lampung Barat.

10. DKI Jakarta

Jakarta – Msj. Jami Kebon Jeruk, Jl. Hayam wuruk 83 & Msj. Al-Mutaqien, komp. RS. Paru-paru, Ancol-Jakarta.

Parung – Msj. Ar-Rahmat, Pesantren Daarut Tatsur.

Citerup – Msj. As-Shoheh, Barat Pasar Citereup.

Tanggerang – Msj. Al-Hikmah, Tanah Tinggi Tanggerang.

11. Jawa Barat

Bandung – Msj. Al Madinah, Jl. Depok Antapani, Bandung.

Cilegon – Msj. Raudhotul lannah, Pondok Cilegon Indah, Cilegon.

Bogor – Msj. Nurul Hidayah, Jl. Ledeng Komp. BPPL, Gunung Batu, Ciomas.

Cipanas/­Cianjur – Msj. As-Saldiyah, Pasar Cipanas.

Sukabumi – Msj. Ar-Rahman, Jl. Raya Ciandam Sukaraja, Sukabumi.

Indramayu – Msj. Istiqlal (Islamic Center), Indramayu.

Cirebon – Msj. Kesepuhan Keraton, Cirebon.

Ciamis – Msj. Raya babagan, Jl. Raya babagan 117, Pangandaran, Ciamis.

Kuningan – Msj. At-Taqwa, Desa Purwasari Barawangi, Kuningan.

Karawang – Msj. Pasar Lohar, Karawang.

Subang/­Pamanukan – Pesantren Mithatul Huda, Pamanukan.

Purwakarta – Msj. Al-Muhajirin, Komp. Usman Singawinta, Purwakarta.

Majalengka – Depan Kantor POLSEK BARIBIS, 1 kali angkot dari Terminal Majalengka.

Sumedang – Msj. Al-Hikmah (Depan Ps. Swalayan) Sindang Raja Sumedang.

Garut – Msj. Al-Madinah Jl. Cipanas Baru (dekat RM. Racik Desa), Garut.

Tasikmalaya – Msj. Al-ikhlas, Jl. Suaka , Kp. Cibeubeur, Kec. Kawalu. : markas tasikmalaya di mesjid Al-ikhlas, jl.suaka , kp.cibeubeur, kec.kawalukota kupang

12. Jawa Tengah

Semarang – Msj. Jami Pekojan, Jl. Petolongan No.1.

Pekalongan – Msh. Ar-Rahmat, Jl. WR. Supratman Gg. 7, Panjang Wetan..

Solo – Mjs. An-Ni’mah, Jl. Kom Yos Sudarso no.6, Tanjung Anom, Solo.

Sragen – Pesantren Al Wihdah, Jl. KH. Wahid Hasyim 113, Kuwung Sari.

Magelang – Msj. An-Nur, Karang Geneng Payaman, Magelang.

Yogyakarta – Msj. Al-Itihad, Jl. Kaliurang km. 5 GG, Dumo no.1 Jogja.

Purwokerto – Msj. Nur-Iman, Jl. Pahlawan Tanjung, Purwokerto.

Banjarnegara – Msj. Ar-Rohman, Purwonegoro, Banjarnegara.

Pati – Msj. Baitussalam, Jl. Ronggo Warsito, Pati.

13. Jawa Timur

Surabaya – Msj. Nurul Hidayah, Jl. Ikan Gurame V-13, Perak Barat-Surabaya.

Magetan – Msj. Al-fatah, Trangkil, Magetan.

Jember – Msj. Syuhada BTN, Mastrip, Jl. Bangka, Jember.

Malang – Msj. Pelajar Mahasiswa, Jl. Mt. Haryono IX D, Malang.

Pamekasan – Pond. Pesantren Madukawan, Pal Peto Pengantenan.

14. Bali

Denpasar – Msj. Raya Ar-Rahmat, Jl. Raya Kuta 75, Kuta Denpasar – Bali.

15. Nusa Tenggara Barat

Lombok – Msj. Raya At-Taqwa, Jl. Anyelir I, Mataram.

Bima – Msj. Kampung dara, Terminal bima, Bima

Alas – Msj. Sabnatunajah, Kp. Telaga Bakti, Alas.

Dompu – Msj. Agung Baiturahman, Dompu.

Sumbawa – Msj. At-Taqwa, Polres Sumbawa, Jl. Hasanudin, Sumbawa Besar.

Sumbawa Timur – Msj. Hambala, Waingapu, Sumbawa Timur.

16. Nusa Tenggara Timur

Labuhan Bajo – Msj. Nurul Falaq, Labuhan Bajo.

Flores Timur – Msj. Postoh, Laramunta.

17. Kalimantan Barat

Pontianak – Msj. Quba, Jl. Parit haji husin II, Pontianak.

Singkawang – Msj. Babussalam, Jl. Ali Anyang (depan terminal baru).

Sanggau – Msj. Al-Hikmah (samping kantor pos), Sanggau.

Ketapang – Msj. At-Taqwa, Kampung Kauman, Ketapang.

Mempawah – Msj. Al-Algriya, Jl. Bandan Adi Pasir, Palembang, Mempawah.

18. Kalimantan Selatan

Banjarmasin – Msj. Al-Ihsan, Jl. Sebrang mesjid Rt. 02, Banjarmasin.

Martapura – Msj. At-Taqwa, Jl. Mesjid no.7 Rt. 01, Pakuman, Martapura.

Pagatan – Msj. Jami Pagatan, Kota Baru Pagatan.

Amuntai – Msj. Baiturahman, Desa Penyiuran Amuntasi.

19. Kalimantan Tengah

Palangkaraya – Msj. Al-Kuhajin, Jl. Rajawali I, Palangkaraya.

Pangkalan Bun – Msj. Al-Jihad.

Sampit- Msh. Al-Fatah, Karya Baru Rt. 31, Sampit.

20. Kalimantan Timur

Balikpapan – Msj. Nurul Ala, Jl. Klamono Gunung Pipa, Balikpapan.

Samarinda – Msj. Baiturahim.

Bontang – Msj. Al-Ihwan.

Berau – Msj. Mardhatullah, Jl. Sungai Bendungan, Tj. Redab.

21. Sulawesi Selatan

Ujung Pandang – Msj. Mampang raya, Jl. Veteran Selatan 160.

Pare-Pare – Msj. Al-Falah, Cappa Galung, Pare-Pare.

22. Sulawesi Tengah

Palu – Msj. Jami Kampung Baru, Jl. Agus Salim no.25, Palu.

Lubuk Banggai – Msj. Al-Huda, Kel. Mahas Luwuk, Banggai.

23. Sulawesi Tenggara

Kendari – Msj. Sablul Muttaqien, Jl. Mayjen S. Parman no. 126, Kampun Unhalu Kemaraya.

Muna – Msj. Darussalam, Kel. Mangga Kuning, Kec. Kotabu, Kab. Muna.

24. Sulawesi Utara

Manado – Msj. Al-Mansyur, Jl. H. Agus Salim, Manado.

25. Maluku

Ambon – Msj. Darul Ulum Oli, Kp. Hiku, Ambon.

Maluku Tengah – Msj. Let Waru Seram Utara Maluku Tengah.

Ternate – Msj. Al-Amin, Jl. Pulau Jawa II, Ternate.

26. Irian Jaya

Jayapura – Msj. Ash Sholihin, Ampera Jayapura.

Manukrawi – Msj. Jami Merdeka, Jl. Bandung Manukrawi

Sorong – Msj. Jami Merdeka, Jl. RA. Kartini Boswesen, Sorong.

27. Timor-Timur

Dilli – Msj. Muhajirin.

Berhubung pesatnya usaha dakwah, ada beberapa markaz baru, markaz yang pindah ke masjid yang lebih besar. Mohon info terbaru di komentar

Categories: Jemaah Tabligh | Tag: , , | 6 Komentar

WALISONGO ADALAH JAMAAH YANG BERTABLIGH


WALISONGO ADALAH JAMAAH YANG BERTABLIGH

1. TERTIB DAKWAH WALISONGO

Para Wali Songo yang datang ke Tanah Jawa bukan sendiri-sendiri dan tanpa program, beliau meninggalkan keluarga dan kampung halamannya untuk mendakwahkan agama dengan harta dan diri mereka untuk ta’at perintah Allah dan Rasul-Nya. Hal ini bukan sekedar kebetulan, beliau berkumpul dengan sahabat-sahabat yang lain. Para Da’i dan Wali Allah yang masuk ke Tanah Jawa ini tidak hanya satu rombongan saja seperti anggapan kebanyakan orang. Sesungguhnya semua ada 5 periode atau 5 rombongan. Dalam 1 rombongan semuanya berjumlah 9 (sembilan) orang dan setiap satu rombongan semuanya memiliki keistimewaan atau keahlian sendiri-sendiri yang sangat munasib (kompeten) ada Ahli Tata Negara, Ahli Ilmu Dinniyah atau Agama, Ilmu Teknik, Ahli Seni, dll.

Periode yang ke 1

Amir (pimpinan) rombongan adalah Syech Maulana Malik Ibrohim makamnya di Gresik.
Ma’murnya (anggota) :

1. Syech Maulana Ibrohim As Samarqondi makamnya di Gresik Harjo Tuban

2. Syech Maulana Ishak makamnya di Aceh
3. Syech Maulana Ibrohim Jamadil Qubro makamnya di Pamijahan Jabar

4. Syech Maula Achmad Jamadil Qubro makamnya di Trowulan Mojokerto.

5. Syech Maulana Subakir pulang ke Persia.

6. Syech Maulana Sulthon Hasanuddin makamnya di Banten Lama.

7. Syech Maulana ‘Aliyuddin, adik Sulthan Hasanuddin makamnya di gunung Santri Cilegon.

8. Maaf kitabnya terkoyak karena terlalu kuno, tulisan nama kurang jelas, ada keterangan beliau pulang ke Tigriets – Irak.

 

Periode yang ke 2

Selang 9 tahun Hijriyah datang lagi satu rombongan periode yang ke 2

Amir rombongan Syech Maulana Rochmat yang di kenal dengan julukan Raden Rochmatatau Sunan Ampel karena bertempat di Desa Ampel Dento Surabaya.

Adapun anggotanya yang sebanyak 8 orang itu kebanyakan anggota yang lama disebabkan anggota yang lama sudah berkurang karena wafat, yakni Syech Maulana Ibrohim As Samarqondi yaitu ayah Sunan Ampel Syech Maulana Ibrohim Jamadil Qubro sedangkan Syech Subaqir pulang ke Persia awal tahun ke 8.

Periode yang ke 3

Amir adalah putra tunggal dari Syech Maulana Ishaq wafat di Aceh pada saat mendirikan sebuah Masjid di Banda Aceh. Adapun menurut Kitab Tarihul Auliya’, Syech Maulana Ainulyaqin adalah pengamal fiqih Al Hanafiyah yang sangat istiqomah seperti ayahnya.

Ma’mur atau anggota dari rombongan yang ke 3 ini adalah:

1. Syech Maulana Rohmatulloh yaitu Sunan Ampel, fiqihnya Hanafiyah.

2. Syech Maulana Maghdum Ibrohim atau Sunan Bonang fiqihnya As Syafi’iyah.

3. Syech Maulana Qosim Syarifuddin atau Sunan Drajat Al Hanafiyah.

4. Syech Maulana Ja’far Shodiq atau Sunan Kudus Al Malikiyah.

5. Syech Maulana Syarif Hidayatulloh atau Sunan Gunung Jati Al Hanafiyah.

6. Syech Maulana Fatahillah Al Hanafiyah.

7. Syech Maulana Muhammad Sa’id atau Sunan Kali Jaga pengganti Syech Siti Jennar yang kena HUKUM KISHOS karena melanggar tertib Da’wah pada saat itu.

8. Syech Maulana Ainur Rohmat atau Sunan Sendang 9 km di sebelah barat dari Makam Sunan Drajat di desa Sendang satu kecamatan dengan Sunan Drajat.

Periode yang ke 4

Amir rombongannya adalah Syech Maulana Sulthan Fatahillah yang di kenal sebagai Raden Patah cucu dari Raja Brawijaya yaitu Raja Majapahit sendiri

Ma’murnya kebanyakan orang lama yaitu:

1. Sunan Giri.
2. Sunan Bonang.
3. Sunan Drajat.
4. Sunan Sendang.
5. Sunan Gunung Jati
6. Sunan Muriya yang ber-usia 19th.
7. Syech Maulana Taufiqur Rohman yang nama Tiong Hwoa-nya K. Cheng Hoo As Syafi’iyah.
8. Sunan Kudus.

Periode yang ke 5

Amir rombongan adalah Syech Maulana Umar Syahid atau Sunan Muriya As Syafi’iyah putra Sunan Kali Jaga yang pada saat itu ber-usia 25th.

Ma’mur rombongan ke 5 adalah :
1. Sunan Giri.
2. Sunan Bonang.
3. Sunan Sendang.
4. Sunan Tembayat.
5. Sunan Geseng.
5. Sunan Kudus.
7. Phai Lie Bang .
8. Syech Maulana Taufiqur Rohman nama Tiong Hwoa-nya K. Cheng Hoo.

Perlu diketahui dalam kitab Tarihul Aulya’ bahwa ke lima Rombongan ini mulai dari priode yang pertama sampai yang ke lima semuanya diberi BAYAN HIDAYAH di Masjid Nabawi Madinatul Munawwaroh al Arobiyyah Saudiyyah, sedangkan rombongan yang seterusnya sudah tidak di Bayan Hidayah di Masjid Nabawi lagi.

Di Kerajaan Demak sudah di dirikan Masjid yang menjadi Markaz beliau dan sudah sering di datangkan melalui Negeri Ghujarod (India sekarang). Karena tekanan dari misionaris dari Nederland, Portugis, dan Inggris yang menjajah Asia sehingga sangat banyak Ulama yang dibantai oleh mereka. Untuk menyiasati kejahatan orang-orang kristian pada saat itu, para Da’i kita untuk keluar di Jalan Allah yang sekarang di sebut Khuruj Fii Sabilillah tidak di batasi sebanyak 9 (sembilan) orang lagi dalam satu rombongan, namun program dan tertib Da’wah tetap di jalankan dengan Istiqomah. Seperti nishob, rute perjalanan, program Silaturrohim wilayah yang menjadi tujuan, Musyawarah, Ta’lim, tetap di jalankan seperti bisanya seolah olah tak pernah terjadi suatu apapun, dan tetap TAWAJJUH kepada ALLAH dan tidak terkesan dengan keadaan di luar lingkungan, tetap ta’at pada keputusan musyawaroh. Target utamanya adalah Da’wah, jadi siapapun manusianya diajak ta’at kepada Allah SWT dan ber-Amal Sholeh. Diajak untuk bersama-sama mengamalkan agama, menghidupkan amal-amal agama dan juga amal-amal masjid sebagaimana Masjid Madinah Al-Munawaroh. ternyata tertib dakwah mereka sama dengan tertib dakwah yang dilakukan oleh JT (Jamaah Tabligh), Pergerakan dakwah yg semakin berkembang saat ini.

Sumber kitab TARIKHUL AULIA’ karangan Syeikh Maulana Murodi bin Abdulloh bin Husain bin Ibrohim Al-Asy’ari

2. USAHA DAKWAH WALISONGO DALAM KITAB-KITAB

Ternyata tidak hanya Kitab Tarikhul Auliya Syaikh Maulana Murodi bin Husain bin Ibrohim al Asy’ari saja yang menceritakan tentang perjalanan usaha dakwah para walisongo di nusantara ini. Abu Abdullah Muhammad bin Battutah atau lebih dikenal dengan sebutan Ibnu Batutah telah menuliskan laporan perjalanannya keliling dunia dalam Kitab Kanzul Ulum.

Di Gresik (daerah Leran) ditemukan batu bertahun 1082 Masehi berhuruf Arab yang menceritakan bahwa telah meninggal seorang perempuan bernama Fatimah binti Maimunyang beragama Islam. Lalu disekitar tahun 1350 saat memuncaknya kebesaran Majapahit, di pelabuhan Tuban dan Gresik banyak kedatangan para pedagang Islam dari India dan dari Kerajaan Samudra (Aceh Utara) yang juga awalnya merupakan bagian dari Majapahit, disamping para pedagang Majapahit yang berdagang ke Kerajaan Samudra. Juga menurut cerita, ada seorang putri Islam berjuluk Putri Cempa dan Putri Cina yang menjadi isteri salah satu raja Majapahit.

Sangat toleransinya Majapahit terhadap Islam terlihat dari banyaknya makam Islam di desa Tralaya, dalam kota kerajaan, dengan angka tertua di batu nisan adalah tahun 1369 (saat Hayam Wuruk memerintah). Yang menarik, walau kuburan Islam tetap bentuk batu nisannya seperti kurawal yang mengingatkan kalamakara, berangka tahun huruf Kawi, yang berarti bahwa di abad XIV Islam walau agama baru bagi Majapahit tetapi sebagai unsur kebudayaan telah diterima masyarakat. Diketahui pula bahwa para pendatang dari barat maupun orang-orang Tionghoa ternyata sebagian besar beragama Islam, yang terus berkembang dan mencapai puncaknya di abad XVI saat Kerajaan Demak.

Mereka yang dianggap sebagai penda’wah yang sangat giat menyebarkan agama Islam diberi julukan Wali-Ullah dan di Jawa dikenal sebagai Wali Sanga (9), yang merupakan dewan Dakwah/Mubaligh. Kelebihan mereka dibanding kepercayaan/agama penduduk lama adalah tentang kekuatan bathin yang lebih, ilmu yang tinggi dan tenaga ghaib. Sehingga mereka selalu dihubungkan dengan tasawwuf serta sangat kurang dalam pengajaran fiqh ataupun qalam. Mereka tidak hanya berkuasa dalam agama, tapi juga dalam hal pemerintahan dan politik.

Menurut Kitab Kanzul Ulum Ibnu Batutah, Wali Sanga berganti susunan orangnya sebanyak 5 (lima) kali yaitu :

Dewan I tahun 1404 M :

1. Syeh Maulana Malik Ibrahim, asal Turki, ahli mengatur negara, dakwah di Jawa Timur, wafat di Gresik tahun 1419.

2. Maulana Ishaq, asal Samarkand – Rusia, ahli pengobatan, dakwah di Jawa lalu pindah dan wafat di Pasai (Singapura).

3. Maulana Ahmad Jumadil Kubra, asal Mesir, dakwah keliling, makam di Troloyo – Triwulan Mojokerto.

4. Maulana Muhammad Al Maghrobi, asal Maghrib – Maroko, dakwah keliling, makamnya di Jatinom Klaten tahun 1465.

5. Maulana Malik Isro’il, asal Turki, ahli mengatur negara, dimakamkan di Gunung Santri antara Serang Merak di tahun 1435.

6. Maulana Muhammad Ali Akbar, asal Persia / Iran, ahli pengobatan, dimakamkan di Gunung Santri tahun 1435.

7. Maulana Hasanuddin, asal Palestina, dakwah keliling, dimakamkan tahun 1462 di samping masjid Banten Lama

8. Maulana Aliyuddin, asal Palestina, dakwah keliling, dimakamkan tahun 1462 di samping masjid Banten Lama

9. Syeh Subakir, asal Persia, ahli menumbali tanah angker yang dihuni jin jahat, beberapa waktu di Jawa lalu kembali dan wafat di Persia tahun 1462.

Dewan II tahun 1436 M :

1. Raden Rahmad Ali Rahmatullah berasal dari Cempa – Muangthai Selatan, datang tahun 1421 dan dikenal sebagai Sunan Ampel (Surabaya) menggantikan Malik Ibrahim yang wafat.

2. Sayyid Ja’far Shodiq, asal Palestina, datang tahun 1436 dan tinggal di Kudus sehingga dikenal sebagai Sunan Kudus, menggantikan malik Isro’il.

3. Syarif Hidayatullah, asal Palestina, datang tahun 1436 menggantikan Ali Akbar yang wafat.

Dewan III tahun 1463 M :

1. Raden Paku / Syeh Maulana A’inul Yaqin pengganti ayahnya yang pulang ke Pasai, kelahiran Blambangan, putra dari Syeh Maulana Ishak, berjuluk Sunan Giri dan makamnya di Gresik.

2. Raden Said atau Sunan Kalijaga, putra adipati Tuban bernama Wilatikta, yang menggantikan Syeh Subakir yang kembali ke Persia.

3. Raden Makdum Ibrahim atau Sunan Bonang kelahiran Ampel, putra Sunan Ampel yang menggantikan Hasanuddin yang wafat.

4. Raden Qosim atau Sunan Drajad kelahiran Ampel, putra Sunan Ampel yang menggantikan Aliyyuddin yang wafat.

Dewan IV tahun 1466 M :

1. Raden Patah putra raja Brawijaya Majapahit (tahun 1462 sebagai adipati Bintoro, tahun 1465 membangun masjid Demak dan menjadi raja tahun 1468) murid Sunan Ampel, menggantikan Ahmad Jumadil Kubro yang wafat.

2. Fathullah Khan, putra Sunan Gunung jati, menggantikan Al Maghrobi yang wafat.

Dewan V :

1. Raden Umar Said atau Sunan Muria, putra Sunan Kalijaga, yang menggantikan wali yang telah wafat.

2. Syeh Siti Jenar adalah wali serba kontroversial, dari mulai asal muasal yang muncul dengan berbagai versi, ajarannya yang dianggap menyimpang dari agama Islam tapi sampai saat ini masih dibahas di berbagai lapisan masyarakat, masih ada pengikutnya, sampai dengan kematiannya yang masih dipertanyakan caranya termasuk dimana ia wafat dan dimakamkan.

3. Sunan Tembayat atau adipati Pandanarang yang menggantikan Syeh Siti Jenar

3. SEMBOYAN WALISONGO

Para Walisoongo mempunyai semboyan yang terekam hingga saat ini adalah :

1. Ngluruk Tanpo Wadyo Bolo / Tanpa pasukan tentara : Berdakwah dan berkeliling kedaerah lain tanpa membawa pasukan. Jangan yakin dengan banyaknya jumlah kita, yakin dengan pertolongan Allah swt.

2. Mabur Tanpo Lar/Terbang tanpa Sayap : Kita bergerak jumpa umat dari orang ke orang. jumpa ke rumah-rumah mereka. Pergi kedaerah nan jauh walaupun tanpa asbab/ sebab yang nampak.

3. Mletik Tanpo Sutang/Meloncat Tanpa Kaki : Pergi kedaerah yang sulit dijangkau seperti gunung-gunung juga tanpa sebab yang kelihatan. Niat untuk dakwah keseluruh alam, Allah swt yg berangkatkan kita bukan asbab-asbab dunia seperti harta dsb…

4. Senjoto Kalimosodo : Kemana-mana hanya membawa kebesaran Allah SWT. selalu mendakwahkan kalimat iman, mengajak umat pada iman dan amal salih….(Kalimosodo : Kalimat Shahadat)

5. Digdoyo Tanpo Aji : Walaupun dimarahi, diusir, dicaci maki bahkan dilukai fisik, perasaan dan mentalnya namun mereka seakan-akan seperti orang yang tidak mempan diterjang bermacam-macam senjata. Kita dakwah, Allah swt akan Bantu (jika kalian Bantu Agama Allah, maka pasti Allah akan tolong kalian dan Allah akan menangkan kalian)

6. Perang Tanpo tanding : Dalam memerangi nafsunya sendiri dan mengajak orang lain supaya memerangi nafsunya. Tidak pernah berdebat atau bertengkar. dakwah dengan hikmah, kata-kata yg sopan, ahlaq yg mulia dan doa menangis-menangis pada Allah agar umat yg kita jumpai dan umat seluruh alam dapat hidayah….bukan dengan kekerasan…. Nabi saw bersabda yg maknanya kurang lebih : ‘Haram memerangi suatu kaum sebelum kalian berdakwah (berdakwah dgn hikmah) kepada mereka”

7. Menang Tanpo Ngesorake/Merendahkan : Mereka ini walaupun dengan orang yang senang, membenci, mencibir, dan lain-lain akan tetap mengajak dan akhirnya yang diajak bisa mengikuti usaha agama dan tidak merendahkan, mengkritik dan membanding-bandingkan, mencela orang lain bahkan tetap melihat kebaikannya.

8. Mulyo Tanpo Punggowo : Kemuliaan hanya dalam Iman dan Amalan agama bukan dengan banyaknya pengikut. Dimulyakan, disambut, dihargai, diberi hadiah, diperhatikan, walaupun mereka sebelumnya bukan orang alim ulama, bukan pejabat, bukan sarjana ahli tetapi karena menjadi Da’i yang menjadikan dakwah maksud dan tujuan hidup, maka Allah swt muliakan mereka.

9. Sugih Tanpo Bondo : Mereka akan merasa kaya dalam hatinya. Keinginan bisa kesampaian terutama keinginan menghidupkan sunnah Nabi, bisa terbang kesana kemari dan keliling dunia melebihi orang terkaya didunia. Jangan yakin pada harta….kebahagiaan dalam agama, dakwah jangan bergantung dgn harta

10. Kuncara Tanpo Woro-woro : Menyebar, terkenal tanpa gembar-gembor, propaganda, iklan-iklan dsb

artinya bergerak terus jumpa umat, kerja untuk umat, kerja untuk Agama dengan ikhlas karena mengharap Ridho Allah swt, tidak perlu disiar-siarkan atau di umum-umumkan. Allah sajalah yang menilai perjuangan kita.

4. PESAN WALISONGO SUNAN KALIJOGO

1. Yen kali ilang kedunge : jika sungai sudah mulai kering… jika sumber air sudah mulai kering.. maksudnya jika para alim ulama sumber ilmu sudah mulai wafat satu persatu…maka ini alamat bahwa dunia mau di-Qiamatkan Allah SWT. Ulama ditamsilkan seperti air yang menghidupkan hati2 manusia yang gelap tanpa cahaya hidayah..

2. Yen pasar ilang kumandange : Jika pasar sudah mulai diam.. maksudnya jika perdagangan sudah tidak dengan tawar-menawar karena banyaknya mall dan pasar swalayan yang berdiri. kata orang2 tua kita dahulunya semua pasar memakai sistem tawar menawar sehingga suaranya begitu keras terdengar dari kejauhan seperti suara lebah yang mendengung.. ini kalo aku boleh beri istilah adalah adanya kehangatan dalam social relationship dalam masyarakat.. tapi sekarang sudah hilang…biarpun kita sering ke plasa atau ke supermarket ratusan kali kita tidak kenal para pelayan dan cashier di tempat itu..

3. Yen wong wadon ilang wirange : Jika wanita sudah tidak punya rasa malu Belum menutup auratnya, dsb

4. Enggal-enggal topo lelono njajah deso milangkori ojo bali sakdurunge patang sasi, enthuk wisik soko Hyang Widi : Bermujahadah, susah payah berkelana dalam perjalanan ruhani guna memperbaiki diri atau perjalanan fisabilillah menjelajahi desa-desa/ negara-negara, menghitung pintu (bersilaturahim) jangan pulang2 sebelum selesai program 4 (empat) bulan, cari petunjuk, hidayah dan kepahaman agama dari Dzat yang Maha Kuasa..

Semoga bermanfaat
Wallahu’alam

Prof. DR. KH Imam Buchori Musliem, LC telah memberikan artikel tentang usaha dakwah para walisongo di nusantara yang diambil dari sumber kitab TARIKHUL AULIA’ yaitu dari kakek buyutnya sendiri Syeikh Maulana Murodi bin Abdulloh bin Husain bin Ibrohim Al-Asy’ari, sekitar 421 tahun yang lalu.

Baca lebih lanjut

Categories: Kisah Dakwah | Tag: , , , | 3 Komentar

SILSILAH USAHA DAKWAH DAN TABLIGH


Dari Ibnu Abbas ra Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda…

”Barangsiapa yg berkata mengenai Al-Qur’an tanpa ilmu maka ia menyediakan tempatnya sendiri di dalam neraka” (HR.Tirmidzi)

Imam Syafi’i ~rahimahullah mengatakan “tiada ilmu tanpa sanad”.

Al-Hafidh Imam Attsauri ~rahimullah mengatakan

Penuntut ilmu tanpa sanad adalah bagaikan orang yang ingin naik ke atap rumah tanpa tangga

Ibnul Mubarak berkata :

Sanad merupakan bagian dari agama, kalaulah bukan karena sanad, maka pasti akan bisa berkata siapa saja yang mau dengan apa saja yang diinginkannya (dengan akal pikirannya sendiri).” (Diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Muqoddimah kitab Shahihnya 1/47 no:32 )

Imam Malik ra berkata:

Janganlah engkau membawa ilmu (yang kau pelajari) dari orang yang tidak engkau ketahui catatan (riwayat) pendidikannya (sanad ilmu)

Bahkan Al-Imam Abu Yazid Al-Bustamiy, quddisa sirruh (Makna tafsir QS.Al-Kahfi 60) ; “Barangsiapa tidak memiliki susunan guru dalam bimbingan agamanya, tidak ragu lagi niscaya gurunya syetan” Tafsir Ruhul-Bayan Juz 5 hal. 203

Usaha dakwah dan tabligh ialah satu usaha yang sangat mulia. Ia bukanlah satu gerakan, persatuan maupun jamaah tabligh kerana usaha ini telah dibuat oleh para Anbiyaa` alaihish shallatu wassalam yang telah dihantar oleh Allah subhanahu wata’ala sebanyak 124.000 yaitu mengajak manusia supaya kenal Allah, beriman dengan Allah, yakin dengan kudrat Allah, yakin penyelesaian masalah ada di dalam amal agama bukan di dalam `maal`(kebendaan). Ummat Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam telah diberi peluang untuk buat usaha yang sangat mulia ini kerana sebelum kita diwujudkan (dilahirkan dimuka bumi), usaha ini hanya ditugaskan oleh Allah untuk para Anbiya alaihish shollatu wassalam, yang mana mereka termasuk orang yang maksum dan suci.

Selama ini banyak keraguan banyak orang mengenai silsilah kerja Nabi ini. Banyak yang mencemooh orang yang melakukan kerja dakwah yang mulia ini. Sesungguhnya usaha ini adalah usaha yang haq (benar) dan merupakan hadiah terbesar untuk Ummat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Usaha ini mempunyai silsilah bersambung sampai kepada Baginda shallallahu ‘alaihi wasallam. Maulana Ilyas rahmatullah ‘alaih berkata bahwa “Usaha yang aku buat ini bukan usaha yang dibuat sekarang. Andai aku lakukan usaha yang ada sekarang maka aku bukan ke depan, malah aku ketinggalan sejauh 1400 tahun. Inilah ketinggian fikir seorang penyambung usaha yang mulia.” Perlu kita ketahui juga bahwa ada beberapa amalan tariqat yang juga mempunyai silsilah sampai kepada Rasulullah. Tapi itu bukan maksud utama untuk ummat ini diutus, sehingga Allah letakkan ummat ini pada satu kedudukan yang tertinggi dibanding ummat terdahulu.

Telah diturunkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kepada para sahabat, tabi’in, tabi’ tabi’in dan terus pada para Ulama’ hingga saat ini. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda pada hari perhimpunan Haji Wada’, 9 Dzulhijjah tahun 9 Hijrah, hari jum’at, selepas shalat ashar “Sampaikan dari ku walaupun satu ayat..”

Rasulullah shallallah ‘alaihi wasallam
||
Abdullah bin ‘Umar bin al-Ash radhiyallahu ‘anhu
||
Abu Qasiyyah rahmatullah ‘alaih
||
Hassan bin Autiyyah rahmatullah ‘alaih
||
Auza’i rahmatullah ‘alaih
||
Dahhak bin Makhlash rahmatullah ‘alaih
||
Amirul Mukminin Fi Hadits wa Imamul Muhaditsin,
Muhammad bin Isamail bin Al-Barzabah Al-Bukhari rahmatullah ‘alaih
||
Muhammad bin Yusuf Al-Qarbawi rahmatullah ‘alaih
||
Muhammad bin Ahmad At-Tarukhi rahmatullah ‘alaih
||
Muhammad Abdullah Muhammad bin Muzaffar Al-Ra’udi rahmatullah ‘alaih
||
Abdul Awwal Abdul Rahman bin Isa al-Harawi rahmatullah ‘alaih
||
Abu Hussain bin Mubarak Al-jabiili rahmatullah ‘alaih
||
Muhammad bin Ibrahim At-Tanukhi rahmatullah ‘alaih
||
Ahmad bin Ali bin Ahmad bin Hajar Al-Ashqolani Al-Khinani rahmatullah ‘alaih
||
Zainul Abidin Muhammad bin Zakariyya Al-Ansari rahmatullah ‘alaih
||
Syamsuddin Muhammad bin Ahmad Ar-Romawi rahmatullah ‘alaih
||
Muhammad bin Ahmad bin Quddus rahmatullah ‘alaih
||
Ahmad Al-Qusyayi rahmatullah ‘alaih
||
Ibrahim Al-Qurdi rahmatullah ‘alaih
||
Abu Tahir bin Ibrahim Al-Qurdi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Muhammad bin Abdul Rahim rahmatullah ‘alaih
||
Syah Waliyullah Muhaditsin Al-Dehlawi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Abdul Aziz Al-Dehlawi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Muhammad Bin Ishaq Al-Dehlawi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Muhammad bin Ali Al-Dehlawi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Abdul Ghani Al-Dehlawi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Rasyid Ahmad Gangohi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Muhammad Ilyas bin Ismail Al-Kandahlawi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Muhammad Yusuf bin Ilyas Al-Kandahlawi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana ‘Inamul Hassan Al-Kandahlawi rahmatullah ‘alaih
||
Maulana Muhammad Saad Al-Kandahlawi dan Maulana Zubairul Hassan Al-Kandahlawi (ulama yang menjadi syura usaha dakwah dan tabligh sekarang)

Seorang Islam yang sebenarnya tidak sepatutnya menunggu banyak bukti untuk beriman dan beramal. Apa yang dibawa oleh Rasulullah sepatutnya diikuti tanpa adanya bukti-bukti yang lain. Katakanlah “aku beriman kepada Allah dan RasulNya tanpa bukti dan dalil”….

Wallahu’alam….

Categories: Jemaah Tabligh | Tag: , , , | 1 Komentar

Kebenaran Usaha Dakwah dan Tabligh Diakui Zionis Israel


Satu tulisan yang ada dari link http://layarkeinsafan84.blogspot.com/2012/01/kebenaran-usaha-dakwah-tabligh-diakui.html saya share disini dengan sedikit editan ke dalam bahasa Indonesia, semoga bermanfaat.

Ini hanyalah beberapa laporan dari sahabat-sahabat seperjuangan..

  • Pada tahun 2003 satu jemaah MALAYSIA telah keluar ke india dan telah berjumpa dengan jemaah Arab dari Israel. Satu pertanyaan diajukan oleh jemaah malaysia, bagaimanakah usaha dakwah dan tabligh bisa berlangsung di negara Israel secara Madaniyyah (terbuka)  dan terdapat 4 markas tabligh di sana sedangkan orang Arab di Palestina diancam dan disiksa dengan keras oleh orang Israel sementara di Palestina terdapat 5 markas?
Orang Yahudi Juga Perlu Hidayah

Orang Yahudi Juga Perlu Hidayah

Jawab mereka, ”Orang Yahudi adalah pakar dalam soal kitab samawi termasuk Al-Quran dan Al-Hadits Nabi. Mereka tahu yang mana benar dan yang mana salah dan mereka tahu usaha Agama yang mana mendapat bantuan Allah SWT dan yang tidak memperolehinya. Maka mereka tidak berani mengganggu orang-orang yang membuat usaha dakwah dan tabligh kerana dengan mengganggu oran-orang ini bermakna menarik azab Allah SWT dan balaNya ke atas mereka sendiri, sebab itulah mereka dibiarkan bebas. Sedangkan pergerakan lain yang radikal diberantas dan disiksa habis-habisan kerana mereka tahu cara mereka salah dan tiada bantuan Allah SWT bersama mereka itu”   

  • Suatu ketika, beberapa rekan seusaha sedang menjalani usaha jaulah/ghast/ziarah, mereka telah ditahan oleh tentara yahudi untuk meneruskan perjalanan mereka, tetapi mereka berpendirian tetap dan tekad untuk terus pergi. Akhirnya seperti biasa dengan sifat zalim yahudi, tentera itu telah menodongkan senapan mesin mereka ke arah jemaah tetapi peluru tidak keluar setelah ditekan tetapi apabila diarahkan ke atas, peluru bisa keluar tetapi apabila ditodongkan kembali ke arah jemaah peluru tidak keluar, bila diarahkan ke arah lain peluru keluar. Peristiwa itu telah dibawa ke pihak atasan Israel dan mereka telah faham golongan ini adalah golongan haq, mereka mengeluarkan arahan supaya jemaah tabligh tidak dihalang lagi.   

 

  • Karkuzari dari jemaah Palestina yang keluar 1 bulan di Malaysia. Mereka datang ke tempat saya di Ipoh, Taman Meru. Di antara karguzari mereka, mereka tinggal dalam kawasan Hebron, iaitu betul-betul dalam tembok. Ada seorang dari ahli jamaah yang belakang rumahnya pintu dapur menghadap ke tembok. Menurut mereka, di sana, walaupun mereka berada dalam kepungan Yahudi laknatullah, namun, bagi umat Islam yang benar-benar amal agama, dan beriman dengan penuh yakin, dan ada buat usaha iman, Masturat-Masturat yang usaha atas iman dan amal serta tututp aurat dengan sempurna, bila akan diadakan pemeriksaan, maka tentara Yahudi lelaki jangankan memeriksa para masturat, pandang pun tidak mau. Sebaliknya, mereka suruh tentara perempuan mereka yang buat pemeriksaan. Allah pelihara masturat-masturat yang tutup aurat dengan sempura dan beriman amal ikut cara Nabi saw, walaupun mereka berada dalam kepungan musuh sekalipun. Manakala lelaki yang buat usaha atas iman dan amal pula di sana, Rabbai (pendeta2 yahudi) sendiri akan larang tentara yahudi dari coba berbuat sesuatu kepada karkun. Kiranya, memang tidak di sentuh lansung. Jadi, semua penyelesaian kesusahan, hanya ada dalam iman dan amal saja. Sampaikanlah berita gembira ini pada masturat-masturat di tempat anda. Bergembiralah kerana kita di pilih Allah untuk buat kerja, dan bagi masturat, sebagai tulang belakang suami yang buat kerja.
  • Ada satu laporan pula apabila satu jemaah telah ditangkap oleh sepasukan tentara Israel di Palestina. Amir jemaah telah dimasukan ke dalam kantor pegawai yg bertugas dan ditanya kenapa mereka ke Palestina, adakah mau melawan Israel…? Dengan tenang amir jamaah menjawab, tidak, kami tiada bawa apa-apa, hanya bawa peralatan tidur dan memasak saja, kami ke sini utk sampaikan kalimah Lailahaillah Muhamadarasullullah.. lalu pegawai Israel itu pun memperlihatkan sesuatu dari komputernya lalu menunjukan layar komputer tersebut kepada amir jamaah. Pegawai itu bertanya lagi, adakah anda mengusahakan 6 point ini..? Yaitu 6 sifat para sahabat yg diusahakan oleh setiap ahli jamaah… yaitu ( kalimahThayyibah, shalat khusyu’ dan khudu’, ilmu dan zikir, ikhlas niat, ikram muslimin, dan dakwah ) amir dengan penuh keheranan berkata, Ya, kami ushakan atas sifat-sifat ini tetapi bagaimana kamu tahu. Pegawai itu menjawab, kami telah lama menyelidiki tentang golongan kamu, jika semua umat Islam usahakan apa yg kamu usahakan pasti kami akan binasa……

Ini hanyalah beberapa karguzari atau laporan tentang usaha yg dibuat golongan ini adalah sesuatu yang hak, bukan sesat atau bid’ah yang divonis oleh segelintir orang. Jika tuan-tuan masih ragu, shalat Isthikharahlah dan berdoa jika ini jalan yg bathil maka musnahkanlah jalan usaha ini, jika benar, berdoalah semoga tuantuan juga diberi hidayah oleh ALLAH untuk membuat usaha agama ini.

Categories: Laporan Dakwah | Tag: , , | 69 Komentar

Malfuudzaat 60


Beliau berkata, “Maulana! Alim ulama belum ikuti usaha ini. Apakah yang harus saya perbuat? Ya Allah ! Apa yang harus saya perbuat?” Saya berkata, “Tuan berdoalah, semua akan ikut.” Beliau berkata, “Saya senantiasa berdoa, kamulah juga berdoa!” Kemudian beliau membaca syair,

Astaghfirullahi min qauli bilaa ‘amalin # laqad nasibtu bihi naslan ladzi ‘iqam

Dhalamtu sunnata min ahyidh dhulaama ila # anistakat qadamaahudh dhurra man waram

“Daku mohon ampun kepada Allah dari perkataan tanpa ‘amal # Karena telah banyak kaum yang binasa # Saya telah mendzalimi sunnah Nabi yang besar # yang telah bengkak kakinya karena shalat sepanjang malam.”

Sambil menangis beliau berkata, “Bersyair adalah salah satu kebiasaan para ulama tetapi bukan untuk menyusun kata-kata indah, hanya untuk melembutkan hati dan menambahkan cinta kepada Nabi saw.”

Categories: Tertib Dakwah | Tag: , , | Tinggalkan komentar

Malfuudzaat 58


Beliau berkata, “Dalam kerja Tabligh ini sangat diutamakan untuk membangunkan para Saadat (Para Sayyid keturunan Nabi saw) dan diletakkan mereka dihadapan dalam kerja ini. Tersebut di dalam Hadits,

Taraktu fiikumuts tsaqalain kitaaballahi wa ‘itratii ahlu baitii

“Daku tinggalkan kepada kamu dua perkara. Kitabullah dan ahli baitku.”

Inilahmaksud hadits tersebut. Dahulu orang-orang tua mereka telah banyak berkorban dalam kerja agama dan pada masa depan pun kita harap mereka yang akan kembali melanjutkan perjuangan ini.”

Jadikan Sayyad Di Depan Perjuangan

Jadikan Sayyad Di Depan Perjuangan

Categories: Tertib Dakwah | Tag: , , | Tinggalkan komentar

Malfuudzaat 48


Beliau berkata, “Pada zaman permulaan Islam Rasulullah pergi menjumpai manusia untuk menyampaikan dakwah di rumah dan majelis-majelis mereka, walaupun mereka tidak ada minat terhadap agama. Baginda tidak tunggu mereka ada minat untuk dengar. Kadang-kadang baginda mengarahkan para shahabatnya dengan berkata, “Pergilah ke tempat itu dan sampaikan dakwah.”

Pada zaman ini juga keadaan agama amat lemah maka kita juga harus menjumpai manusia yang tidak ada minat terhadap agama. Sampaikan agama ini di majelis-majelis mulhid dan fasiq untuk meninggikan kalimah haq.” (kemudian beliau terasa mulutnya kering, lalu berkata), “Maulana, kamu datang terlambat, kini saya tidak dapat berbicara lagi. Fikirkanlah apa yang telah saya sampaikan.”

Categories: Tertib Dakwah | Tag: , | Tinggalkan komentar

Catatan-Catatan Pendek Di Banglawali Masjid 2


  1. Materi Dakwah : TAUHID, RISALAH, AKHIRAT.
  2. Tanda dakwah diterima: Sedih jika akan pulang ke rumah, buat amal maqami dan intiqali.
  3. Semua shahabat adalah Mukminun, Mujahidun, Muhajirun.
  4. Baca Al Quran sebagai KalamuLLAH dan Perintah ALLAH.
  5. Baca Al Quran sebelum fajar shidiq sangat banyak manfaat rohani.
  6. Tinggalkan RIBA. Pelakunya akan perang melawan ALLAH.
  7. Nasihat adalah adanya perasaan ingin memberikan kebaikan kepada orang lain.
  8. Doa Syaikh Maulana Ilyas: a) Orang yang berangkat di Jalan ALLAH dimudahkan walau tanpa asbab; b) Orang yang menginginkan dunia dari dakwah SINGKIRKAN; dan 3) Segala kesusahan yang ditimpakan ALLAH kepada shahabat jangan ditimpakan paa umat akhir zaman.
  9. Menghilangkan kegelapan bukan dengan tongkat tapi dengan menyalakan cahaya.
  10. Dosa meninggalkan dakwah lebih berat dari ZINA.
  11. Apabila suami-istri jimak dan ditaqdirkan menjadi janin dan lahir menjadi bayi namun setelah jimak mereka tidak shalat subuh, maka anak tersebut tidak akan menjadi manusia yang bertaqwa.
  12. ALLAH akan memberangkatkan para dai untuk berhaji sebelum wafatnya.
Categories: Lain-lain | Tag: , | Tinggalkan komentar

Catatan-Catatan Pendek Di Banglawali Masjid


Oktober – November 2011

  1. Kalau seseorang belajar di Peseantren Ilmu, setelah menguasai ia akan cuti. Sedangkan seseorang yang belajar dakwah ia belajar tentang Pesantren Cinta Ilahi, setelah menguasai ia tidak dapat istirahat lagi.
  2. Beralih ke ‘ASBAB’ tetapi berdoa kepada ALLAH. Bagaikan orang yang menghendaki kebaikan dengan keburukan. Hendaknya kita beralih ke ‘AMAL’ baru berdoa kepada ALLAH. Sebagaimana kisah tiga pemuda yang terperangkap di dalam goa.
  3. Buat MARKAZ bukan karena adanya bangunan yang layak tapi harus ada orang yang layak yang sudah habis-habian waktunya untuk dakwah. Baru MARKAZ bisa dibuat.
  4. Matahari bergerak belum tentu mengeluarkan CAHAYA. Tapi seorang dai bergerak untuk dakwah PASTI mendatangkan HIDAYAH.
  5. Syaithan itu PINTAR tapi LEMAH. Hawa Nafsi itu BODOH tapi KUAT. Kalau mereka bekerja sama maka akan mendatangkan kekuatan.
  6. Husnul Khatimah bukan dilihat dari Husnul ‘Amal tapi Husnul Niat.
  7. Orang yang berusaha memperbaiki umat dengan cara-cara yang bukan cara shahabat maka ia bagaikan menegakan Al Haq dengan Kebatilan.
  8. Ashabiyyah adalah Kesyirikan.
  9. Karomah diberikan kepada aulia karena keberkahan amal infiradi mereka. Nusrah diberikan kepada dai karena keberkahan amal dakwah.
  10. Masalah umat selesai hanya dengan Nusrah bukan Karomah.
  11. Kesyirikan masuk karena lemahnya Iman.
  12. Mukhlisin merasa malu jika amalnya diketahui orang.
  13. Dengan Dakwah dan ‘Amal maka system alam akan ditundukan.
  14. Doa tanpa dakwah maka doanya tidak akan diterima walaupun minta doa kepada aulia.
  15. Dai itu SELECTION bukan ELECTION.
Categories: Lain-lain | Tag: , | Tinggalkan komentar