Hasil Musyawarah

Keputusan Munas Temboro


MUSYAWARAH NASIONAL
Masjid Darussalam
Trangkil, Temboro, Karas, Magetan
4-6 Agustus 2017
HASIL KEPUTUSAN
MUSYAWARAH NASIONAL

A. AGENDA (PROGRAM)
WAKTU                                                    AGENDA                                                     PETUGAS
JUMAT, 4 AGUSTUS 2017
Ba’da Subuh                                            Musyawarah Program

09.30 – 11.00                                         Taklim

Ba’da Sholat Jumat                               Mukhtasor Bayan                                       H. Cecep Firdaus

Ba’da Ashar                                            Kargojari Amal Dakwah                            Bhai Mustaq
Mutarjim : Ust Zainuddin

Ba’da Maghrib                                       Lanjutan Kargojari

SABTU, 5 AGUSTUS 2017
Ba’da Subuh                                           Bayan Subuh                                                 Bhai Altaf
Mutarjim : Ust. Ibrahim Temboro

09.00                                                       Mudzakarah Amal Maqomi                        Bhai Muqim
Mutarjim : Ust. Ali Mahfuzi

Ba’da Dzuhur                                         Mukhtasor Bayan                                     K.H. Ubaidillah Akhror

Ba’da Ashar                                            Mudzakarah Kerja Masturah                  Bhai Mustaq
Mutarjim : Ust. Zainuddin

Ba’da Maghrib                                       Bayan                                                         Maulana Shamim
Mutarjim : Ust. Ali Mahfuzi

AHAD, 6 AGUSTUS 2017
Ba’da Subuh                                           Bayan Subuh                                            Maulana Mubin
Mutarjim : Ust. Zainuddin

09.00                                             Bayan Hidayah, Nasehat, Doa dan Musafahah  Maulana Shamim
Mutarjim : Ust. Ali Mahfuzi

Ba’da Ashar                                             Musyawarah masalah-masalah dan usulan daerah.

B. PERTANYAAN DAERAH
1. Masturah
a. Persyaratan untuk mengadakan Jord Masturah apakah sekarang diperbolehkan orang yang baru keluar 3 hari masturah untuk hadir ? (Bengkulu)
Jawab :
Yang diperbolehkan hadir pada Jord Masturah adalah Masturah yang telah keluar minimum 10 atau 15 hari, atau yang pernah keluar 3 hari 4-5 kali, dan akan keluar 10 atau 15 hari Masturah dari Jord tersebut.
b. Ta’lim muhalah masturah dan jord halaqah bulanan di Kabupaten Sragen masih bercampur dengan program saudara kita yang tidak rujuk ke Nizamuddin, mohon arahan pelaksanaannya, apakah tetap dilanjutkan atau dipisah sehingga masturah yang ahbab Nizamudin minoritas bergabung dengan muhalah lain yang lebih kuat ahbab Nizamudinnya (Sragen, Jawa Tengah) ?
Jawab :
Untuk memudahkan kerja bagi Ahbab yang merujuk ke Nizamuddin yang akan mengadakan Ta’lim/Jord masturah dianjurkan untuk mencari tempat sendiri.

2. Kerja Mahalah dan Halaqah
a. Apakah ada musyawarah zona antara halaqah dan markaz ? (Gorontalo)
Jawab :
Sebaiknya orang halaqah langsung datang ke markaz untuk musyawarah dan menyambut takaza

3. Kerja Markaz
a. Selama ini wilayah Kalimantan Utara ikut markaz Berau (Kalimantan Timur), berkaitan dengan kondisi saat ini bagaimana apabila di markaz Berau terjadi perbedaan tertib? Sedangkan di provinsi Kalimantan Utara belum ada markaz. (Kalimantan Utara).
Jawab :
Kawan-kawan yang merujuk kepada Nizamuddin diperbolehkan mencari markaz baru agar memudahkan kerja dan menghindarkan diri dari perselisihan. Lokasi yang diusulkan sebagai markaz baru akan ditinjau terlebih dahulu oleh utusan Syuro.
b. Markaz Sragen yang lama sementara ini belum rujuk ke Nizamuddin, ahbab yang rujuk Nizamuddin minta ijin untuk buat malam sabghozari markas di Masjid yang lain. (Jawa Tengah). Pertanyaan sama mengenai Markaz lama yang sudah tidak merujuk ke Nizamuddin diajukan Sulawesi Tengah
Jawab :
Silakan cari masjid yang munasib dan langsung jalankan program seperti biasa dengan mengirimkan Data Amal dan Masjid ke Markaz Kebon Jeruk
c. Markaz Sragen yang lama sudah menjalin hubungan untuk buat program di Lembaga Pemasyarakatan dan program di Rumah sakit bagaimana sebaiknya yang harus dilakukan ahbab yang rujuk Nizamuddin, tetap mengirim ahbab untuk bergabung mereka atau cari rumah sakit yang lain ? (Jawa Tengah)
Jawab :
Ahbab yang merujuk ke Nizamuddin, dalam menjalankan program di Lembaga Pemasyarakatan dan Rumah Sakit hendaknya tetap menggarap instansi tersebut pada waktu yang berlainan dan mengutamakan Lembaga Pemasyarakatan dan Rumah Sakit yang belum digarap.
d. Penentuan Sebagai Faisalat Provinsi dan Markaz (Sulawesi Tengah, Sumatera Barat)
Jawab :
Pada prinsipnya Syuro Indonesia tidak pernah menetapkan faisalat provinsi/daerah. Maka sesuai arahan Masyaikh Nizamuddin, faisalah provinsi/daerah dipilih dengan memprioritaskan kriteria sebagai berikut :
– Sudah pernah keluar 4 bulan IPB bahkan Negara Jauh
– Sudah pernah khidmat Nizamuddin
– Aktif dalam kerja maqomi 5 amal sempurna dan intiqali (minimal keluar 40 hari setiap tahun)
– Aktif dalam kerja masturah (minimal 10/15 hari masturah)
– Menjadi contoh/teladan keluarganya
– Ketaatan kepada Nizamuddin
Teknisnya beberapa orang yang sudah memenuhi kriteria tersebut (tidak terlalu banyak 5-7 orang saja) memilih di antara mereka sendiri berdasarkan suara terbanyak. Afdolnya berlaku untuk saat itu atau paling lama untuk masa 1 minggu saja.
Dalam hal kriteria di atas jika tidak terpenuhi maka boleh dipilih yang lain dengan kriteria di bawahnya tetapi harus yang aktif. Penentuan/pemilihan faisalah ini berlaku juga untuk provinsi, halaqah bahkan sampai mahalah.
e. Mohon ditinjau kembali keputusan Musyawarah Indonesia di Cikampek April 2017 mengenai Markaz Sanana (Maluku Utara)
Jawab :
Akan ditinjau kembali oleh utusan Syuro dari Temboro yang akan hadir ke Sanana untuk mentafakud Markaz-nya.

4. Jamaah Keluar
a. Bagaimana menyikapi jamaah yang datang selain dengan tertib Nizamuddin ? (Maluku, Sumatera Barat)
Jawab :
Kita terima kemudian diberi mudzakarah dan didampingi dengan syarat tidak bicara ikhtilaf dan mentasykil ke ikhtilaf. Tetapi apabila mereka tidak bisa menyanggupi syarat tersebut maka jamaah dipulangkan.

5. Data Amal Dakwah
a. Mohon ada arahan pengisian data terkini berkenaan dengan keadaan sekarang ini ? (Bengkulu, Sumatera Barat)
Jawab :
Diusahakan, bagi teman-teman yang tidak rujuk ke Nizamuddin tetap dihitung sebagai data Ahbab

6. Usulan Markaz Baru (DIY, Jawa Tengah dan Sumatera Selatan)
a. Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Tegal
b. Provinsi DIY
Kabupaten Gunung Kidul, Kabupaten Kulonprogo
c. Provinsi Sumatera Selatan
Kabupaten OKU (Batu Raja), Kabupaten Lahat, Kabupaten Muara Enim / Pali / Prabumulih
d. Maluku Utara
Bacan, Buli, Sofifi
Jawab :
Dipersilakan untuk mengisi form usulan markaz baru dan diserahkan ke Markaz Kebon Jeruk untuk ditafakud dan dilanjutkan ke Nizamuddin pada Musyawarah Indonesia di Nizamuddin 8-11 Oktober 2017.

7. Undangan Kepada Syuro Indonesia
a. Provinsi Sumatera Selatan
Jord Markaz Padang tanggal 16 September 2017. InsyaAlloh dipenuhi
Musyawarah Sumatera Barat tanggal 2-3 September 2017. InsyaAlloh dipenuhi
Jord Markaz Sitiung tanggal 21 September 2017. InsyaAlloh dipenuhi

8. Lain-lain
a. Dengan adanya ikhtilaf dakwah di Indonesia agar dibentuk pendamping syuro satu orang setiap provinsi yang siap on call di panggil meningkatkan pengorbanan untuk menyambut takaza mengendalikan Musyawarah Daerah dan Musyawarah Nasional se-Indonesia serta mengendalikan Khidmad maksud Markaz Kebon Jeruk dan Markaz Nizamuddin (Bengkulu).
Jawab :
Diperhatikan dengan tetap mengikuti kaidah dari Masyaikh di Nizamuddin
b. Mohon tambahan Syuro Indonesia (Riau Kepulauan)
Jawab :
InsyaAlloh diperhatikan.

c. Mohon penjelasan tentang Jord Kabupaten/Kota (Maluku Utara)
Jawab :
Sesuai dengan hasil musyawarah di Semarang, setiap Kabupaten/Kota dianjurkan untuk membuat Jord di tingkat Kabupaten/Kota untuk mengeluarkan jamaah sebanyak-banyaknya dan untuk menghadirkan sebanyak-banyaknya ahbab pada Musyawarah Indonesia di Nizamuddin tanggal 8-11 Oktober 2017. Pelaksanaannya dihandel oleh penanggung jawab Kabupaten/Kota yang dibantu oleh penanggung jawab provinsi.

Categories: Hasil Musyawarah | Tag: , , | Tinggalkan komentar

Keputusan Musyawaran Indonesia


POINT-POINT YG DIPUTUSKAN PARA MASHAIKH DI MASJID AL-MUTTAQIEN ANCOL TGL. 28-30 JULI 2017.

  1. Amalan harian, mingguan, dan bulanan sudah DIIZINKAN utk dilaksanakan di Masjid Al-Muttaqin Ancol, Seperti: Musyawarah Harian, Musyawarah Mingguan (Malam Selasa) dan Program Malam Jumat, begitupun utk pengiriman-pengiriman Jamaah dalam dan luar negeri, Rijal ataupun Masturoh semuanya dikeluarkan dri Masjid Al-Muttaqin, dan untuk penerimaan Jamaah dari Luar Negeri semuanya akan diterima di Masjid Al-Muttaqin.
  2. Khidmat maksud 10 hari perbulan akan ditafakud langsung oleh Syuro Indonesia.
  3. Khidmat keperluan 1 bulan dari propinsi dihantar ke Al-Muttaqin dan pelaksanaannya berdasarkan asas kesederhanaan, dengan jumlah petugas disesuaikan dengan keperluan.
  4. Pengiriman Jamaah ke IPB sementara diarahkan hanya Ke INDIA dan PAKISTAN saja.

CATATAN TAMBAHAN:

  • Pengeluaran Jamaah ke Negeri Jiran, Rijal 40 Hari dan Masturoh 15 Hari diizinkan kembali.
  • Jord-jord profesi digalakkan kembali utk dilaksanakan spt: Jord Pelajar Mahasiswa dan Santri, Pedagang, Petani, Pegawai, dsb.
  • Menghadirkan sebanyak-banyaknya orang baru ke malam sabgozari dgn ditemani dan dibimbing oleh orang lama.

Mohon dapat diteruskan kepada kawan-kawan yang lain.

JazakAllah

Jamaah Tasykil DKI Jakarta

Categories: Hasil Musyawarah | Tag: , , , , | 1 Komentar

Arahan Syuro Indonesia


Arahan Syuro Indonesia berkaitan dengan belum diputuskannya Markaz untuk Ahbab yg merujuk kepada Syuro Alami:

  1. Sampai saat ini Masjid Al-Muttaqin Ancol masih belum diputus oleh Masyaikh IPB utk dijadikan sebagai Markaz Dakwah dan tempat malam Sabgozary. Insya Allah berkaitan dengan keputusan ini akan disampaikan s/d Musyawarah Indonesia di Ancol Tgl. 28-30 July 2017 .

  2. Melanjutkan point ke-1 diatas, sampai dg tgl. 28 July 2017 (menunggu keputusan Masyaikh IPB), di Jakarta belum ada Program Malam Sabgozari, akan tetapi DIBOLEHKAN jika ada yg ingin datang ke Al-Muttaqin Ancol untnk buat amalan malam disana (Baca Quran, Zikir dan Ibadah lainnya). Tidak ada Program Takrir, Bayan Maghrib, Taklim Hayatussahabah dan Bayan Subuh sampai ada keputusan dari Masyaikh IPB.

  3. Syuro Indonesia TIDAK MELARANG dan TIDAK MENGANJURKAN untuk Ahbab yg akan datang ke Masjid Jami Kebon Jeruk, dan apabila dirasa akan timbul hal-hal yang tidak diinginkan, seperti: konflik dengan kawan ahbab yang beda pendapat atau apapun yang membahayakan dirinya dan orang lain, DIANJURKAN untuk buat amalan di maqomi atau di halaqahnya.

Categories: Hasil Musyawarah, musyawarah | Tag: , , | Tinggalkan komentar

Keputusan Musyawarah Indonesia


Keputusan Musyawarah

Ba’da Dzuhur, 4 Oktober 2011

Araham masyaikh adalah amanah yang mesti kita jalankan. Arahan ini merupakan kelanjutan dari arahan sebelumnya. Jika ada yang sama maka itu merupakan penekanan, jika beda merupakan pergantian, dan jika belum ada sebelumnya merupakan menyempurnaan.

Azas kerja: Praktek dalam dakwah bukan bayan dan mudzakarah.

Tertib mengikuti sunnah Nabi Muhammad saw, yaitu:

  1. Umumiyyat : Jangan berdakwah kepada golongan tertentu saja. Jangan membeda-bedakan orang Islam. Utamakan dakwah kepada orang miskin dan ini merupakan sarana mendekati Allah.
  2. Sabar dan Tahammul : Membalas keburukan dengan kebaikan.
  3. Ijtima’iyyah : Berdakwah dengan kelembutan. Jika ada orang kasar kepada kita maka dimaafkan dan didoakan.

Amal Maqomi

Kepada penanggungjawab agar bertugas untuk memperhatikan amal maqami. Jika ada kekurangan dilengkapi, jika ada kelemahan ditingkatkan. Setiap orang menentukan waktu maqominya dan dipegang erat-erat.

  1. Musyawarah Harian: Tujuannya agar dapat mengeluarkan jemaah cash. Agenda musyawarah harian: Laporan kunjungan, tujuan kunjungan akan datang, petugas taklim, dan takaza-takaza lain. Musyawarah semua jemaah masjid.
  2. Silaturahmi 2.5 jam : Menetapkan waktu kunjungan. Istiqamah. Semua rumah dikunjungi. Semua laki-laki baligh dikunjungi
  3. Jaulah 1 dan 2 : Dibuat dengan penuh kerisauan. Telah ada doa jauh sebelum jaulah. Pengeluaran jemaah setelah jaulah. Rute jaulah 2 ke tempat yang belum masuk atau belum ada amal masjidnya. Lamanya 5 – 6 minggu di satu tempat.
  4. Usaha memakmurkan masjid : Orang dibawa ke masjid dan dakwah disampaikan di masjid. Jika tidak bisa datang ke masjid dakwah diberikan ditempat bertemu. Untuk membuat Dakwah Taklim Istiqbal (DTI) dibutuhkan 8 (delapan) orang Islam yang bersedia walau belum ikut keluar.
  5. Nusrah Jemaah : Jemaah diberi kebebasan waktu hingga kerja dakwah bisa disempurnakan (tidak harus 2 atau 3 hari saja). Jemaah gerak di muhala atau halaqah kita diberi bayan hidayah agar: 1) bekerjasama dengan orang tempatan untuk praktek 2.5 jam dan 5 amal; 2) hendaklah jemaah gerak melibatkan seleuruh orang Islam; 3) jemaah tidak pindah sebelum amal maqami bisa berjalan; 4) ajak karkun tempatan untuk bekerjasama dengan jemaah.
  6. Hadir Malam Markaz : Datang dengan jemaah masjid dengan membawa tasykilan baru dan makanan buat makan bersama. Usahakan ke markaz membawa jemaah cash.
  7. Kerja sama antar daerah : Propinsi yang kuat membantu propinsi yang lemah selama dua tahun. Halaqah yang kuat membantu halaqah yang lemah. Muhallah yang kuat membantu muhallah yang lemah.
  8. Masturoh : 1) Istiqomah taklim rumah dan mudzakarah 6 sifat shahabat dan laki-lakinya hadir dalam taklim tersebut. 2) Setiap tiga bulan keluar masturoh secara istiqomah.
  9. Taklim Rumah : 1) Dibuat mudzakarah 6 sifat. 2) Tasykil masturoh dan Rijal dari setiap rumah. 3) Petugas taklim dimusyawarahkan sebelumnya. 4) Buku Fadha’il A’mal dan Muntakhab dibaca secara bergantian.
  10. Taklim muhallah masturat mingguan : Menghadirkan wanita dari semua kalangan, buku fadhail amal dan muntakhab dibaca bergantian. Syarat taklim masturah muhallah : Ada jemaah masjid, ada beberapa wanita 10/15/40/2 bln yang dapat menghandle. Di rumah orang yang telah keluar dan senang menjadi tuan rumah. Program : Taklim kitabi, Mudzakarah, Bayan, Tasykil (rijal, masturoh, dan hidup taklim rumah). Mudzakaroh 6 sifat oleh wanita yang telah menikah. Bayan diberikan oleh laki-laki yang faham kerja masturah.
  11. Jur Masturah : Program : Taklim, bayan, tasykil, tafaqud, tanggal keberangkatan, jaga nishab, amal rumah, doa. Jumlah 30 – 35 pasang. Dibuat 1 s/d 2 kali dalam satu tahun.
  12. Pengeluaran Jemaah : Rumah yang digunakan adalah rumah orang yang pernah keluar masturah, memenuhi syarat rumah, bukan rumah kosong. Jangan membebani tuan rumah akan perkhidmatan. Jangan memakai handphone.
  13. Usaha pelajar : Hendaknya pelajar dilibatkan dalam usaha maqami.
  14. Usaha Ulama : 1 tahun selanjutnya 4 bulan tiap tahun.
  15. Negeri Jauh : Indonesia hendaknya mengirim jemaah ke Taiwan dan Laos secara berkesinambungan dan tidak terputus. Jemaah rijal boleh 4 bulan atau 40 hari. Jemaah masturah juga boleh.
  16. Buat maktab-maktab Al Quran di setiap masjid muhallah.
  17. Jika ada perbedaan pendapat dalam tertib hendaknya di kembalikan ke penanggung jawab daerah lalu ke syura Indonesia lalu ke Masyaikh di Nizamuddin.
Categories: Hasil Musyawarah, musyawarah | Tag: | 6 Komentar