Daily Archives: 9 November 2017

Keputusan Ijtimak Raiwind 5 November 2017


Penjelasan Syura kepada ahbab dari berbagai negara semasa mereka membentangkan Agenda mereka di hadapan Masyaikh di Ijtimak Raiwind pd 05 November 2017.

  1. Taklim
    Maulanal Yusuf (r.a.) telah memastikan perkara-perkara ini ditulis bahwa hanya kitab berikut yang dibaca ketika taklim: “Fadhaailul A’maal” yang disusun oleh Syaikhul Hadits Maulana Zakariya (r.a.) yang di dalamnya terdapat Hikayat Sahabah, Fadhilah Quran, Fadhilah Shalat, Fadhilah Tabligh, Fadhilah Zikir, kedua bagian dari Fadhilah Sedekah, dan Fadhilah Haji dan Fadhilah Ramadhan ketika Haji & Ramadhan semasa Haji dan Ramadhan (Tambahan penyadur: Fadhilah Ramadhan dibaca mula 1 Sya’ban sampa dengan akhir Ramadhan, dan Fadhilah Haji dibaca mulai Syawal sampai dengan Akhir Dzulhijjah) dan buku “Kemerosotan Muslim dan Satu²nya Pemulihan” oleh Maulana Ihtisham. Terjemahan kitab-kitab tersebut akan dibaca dalam bahasa-bahasa lain. Untuk Arab memakai kitab “Riyadhus al-Salihin”, “Delapan Bab Terpilih Mishkaat al Masaabih”, “Hayat al-Sahabah” dan “Al-Adab al-Mufrad” adalah ditertibkan.
  2. Halakah Taklim di Rumah, Bersama dengan Halakah Taklim di Masjid, perlu ada juga taklim di rumah supaya wanita-wanita terdorong untuk mengerjakan amal dan kemudiannya mereka bertanya masalah-masalah Agama melalui orang laki dari Ulama supaya mereka menjalani 24 jam kehidupannya menurut kehendak agama. Bersama dengan taklim selalu ada muzakarah 6 sifat supaya setiap orang di rumah menjadi dai.
  3. Usaha Harian, buat jemaah-jemaah kecil untuk mendatangi setiap rumah uutuk jumpa orang-orang laki di tempat kita dan pujuk rayu mereka untuk keluar di jalan Allah degan membuat muzakarah iman dan akhirat, menjelaskan kepada mereka tentang kepentingan dakwah. Ahbab-ahbab juga harus pujuk rayu mereka untuk terlibat dalam usaha dakwah tempatan yang dijalankan di masjid.
  4. Berapa lama sepatutnya jamaah tinggal dalam masjid ketika keluar? Ahbab-ahbab yang keluar di jalan Allah dan orang-orang tempatan harus bersama-sama membuat program untuk menghidupkan usaha tempatan. Secara umum, sebuah jemaah tinggal di satu masjid tidak melebihi 3 atau 4 hari.
  5. Shabguzari (malam markaz) Mingguan. Jamaah masjid harus berkumpul bersama dengan membawa sendiri peralatan tidur dan makanan mereka mulai Ashar sampai dengan waktu Isyraq. Mereka harus membawa orang-orang baru yang mereka usahakan dan diharapkan dapat memenuhi tuntutan-tuntutan usaha (takaza markaz).
  6. Tertib keluar tahunan untuk negara-negara. Setiap ahbab harus beri masa tahunan keluar di dalam negeri, tahun depannya keluar ke India/ Pakistan/Banglades, dan tahun ke-3 keluar di negara-negara lain sesuai takaza dan keputusan musyawarah.
  7. Muzakarah dengan wanita-wanita yang buat usaha agama (Masturat). Sekali atau 2 kali dalam setahun, ahbab-ahbab suatu kota/halaqah boleh mengadakan muzakarah untuk beberapa jam dengan wanita-wanita yang sudah pernah keluar masturah selama 40hari dan 10/15 hari.
  8. Dalam Itjimak dan Jord yang diadakan di berbagai negara, Orang Tua Jamaah tempatan (Ahli Syura Negara) harus dijadikan faisalah (pemimpin)  musyawarah. Jamaah dari India, Pakistan, dan Banglades yg terlibat dalam perhimpunan tersebut boleh memberikan usulan-usulan mereka.

Di atas adalah terjmahan sebuah dokumen dimana yg asalnya dari Bahasa Urdu yang telah ditandatangani oleh:

(1) Shaykh Abdul Wahhab,

(2) Shaykh Ibrahim Dewla,

(3) Shaykh Muhammad Ya’qub,

(4) Shaykh Ahmad Lat,

(5) Shaykh Muhammad Zuhayrul Hasan,

(6) Shaykh Nadhrur Rahman,

(7) Shaykh Ubaydullah Khursheed,

(8) Shaykh Ziaul Haq

Iklan
Categories: Hasil Musyawarah | Tag: , , , | 1 Komentar