Qasim ibn Utsman Al-Ju’I (Wafat 248 H)

Al-Jui adalah seorang wali besar dari Damaskus yang belajar hadits dari Sufyan ibn Uyainah. Ibn Al-Jauzi dalam Shifat al-Shafwah dari Al-Ju’I sendiri bahwa julukan Al-Ju’I (yang kelaparan) didapatkan karena Allah memberinya kekuatan untuk melawan rasa lapar jasmani melalui rasa lapar rohani. Ia mengatakan, “Meski perut ini tak diisi makanan selama satu bulan, aku tak akan peduli. Ya Allah, inilah yang telah Engkau perlakukan kepada diriku maka sempurnakanlah ia bagiku!”

Ibn Jauzi juga meriwayatkan bahwa Ibn Abu Hatim Al-Razi mengatakan, “Aku pergi ke Damaskus untuk menemui para penulis hadits. Di sana aku melewati majelis Qasim Al-Ju’I dan aku melihat sekumpulan besar manusia duduk di sekelilingnya, sementara ia berbicara. Aku mendekatinya dan mendengarnya berkata:

Lakukanlah lima hal ini tanpa kehadiran orang lain dalam kehidupanmu:

  1. Apabila kamu berada di tengah orang-orang, jangan ingin dikenal.
  2. Apabila kamu tidak hadir di tengah banyak orang, jangan ingin dirindukan.
  3. Apabila kamu mengetahui sesuatu, anggaplah nasihatmu tidak diharapkan.
  4. Apabila kamu mengatakan sesuatu, tolaklah kata-katamu.
  5. Apabila kamu mengerjakan sesuatu, jangan mau menerima pujian untuk itu.

Dan aku juga menasihatkan lima hal lainnya:

  1. Apabila kamu diperlakukan tidak adil, jangan membalas;
  2. Apabila kamu dipuji, jangan merasa senang;
  3. Apabila kamu disalahkan, jangan berputus asa;
  4. Apabila kamu disebut pembohong, jangan marah;
  5. Apabila kamu dikhianati, jangan balas mengkhianati.

Ibn Abi Hatim kemudian berkata, “Aku menganggap nasihat itu sebagai anugerah yang aku peroleh dari kunjunganku ke Damaskus.”

 

Categories: Tokoh Dakwah | Tags: , , | 9 Komentar

Navigasi pos

9 thoughts on “Qasim ibn Utsman Al-Ju’I (Wafat 248 H)

  1. Ping-balik: Qasim ibn Utsman Al-Ju’I (Wafat 248 H) « Halqatu Ta'aleem

  2. Jasad kita hanya pinjaman..
    1. Tahukah dikau bahawa jasad mu itu hanya pinjaman dari ku agar dikau merasai segala yang nyata dan daku akan mengambilnya semula dengan cepat bilamana ianya tidak disyukuri dan tidak dirasakan jasad itu daku Iah pencipta yang maha hebat . Bilamana diakui benar bahawa jasad itu hebat maka ia menjadi milik mu. Daku memberi tanpa daku mengambilnya dan roh mu itu tidak daku memberi pinjam sedangkan roh itu hanya pemberian dari ku yang kekal. Tahu kah dimana ianya akan berakhir? Ia akan berakhir bilamana segalanya tidak disyukuri dengan ikhlas maka menjadi lah ia kejadian yang sia-sia dan wajar lah daku lenyapkan. Adakah mereka tidak memikirkan bahawa dakulah yang berkuasa segala-galanya. Mengapa manusia terlalu banyak merasakan dirinya berkuasa pada hal ia tidak mampu untuk menciptakan walaupun setitis air.

    Lapaskan kesyukuran…
    2. Jasad dan nyawa hendak sentiasa dilafaskan kesyukuran “terima kasih ya Allah”, maka jasad dan nyawa itu lah yang berharga kerana terima kasih kepada Allah lalu yang diberi pinjam itu diberi hak menggunakannya dengan kemahuan nya sendiri. Itu tanda Allah maha pengasih dan penyayang dan akan sentiasa memahami insan yang sentiasa memahaminya, maka nyatalah yang maha mulia itu Allah dan yang dimuliakan itu insan…

  3. Salam, masya Allah … syukran … bila kita membaca atau mendengar cerita2 ‘ulama terdahulu … kita kena letak diri kita dalam suasana mereka, zaman mereka … jangan kita bayangkan bagaimana kita menghadiri majlis-majlis ilmu yang ada zaman sekarang.

    Ada baiknya juga jika sahabat2 blogger buat kajian apakah sumber pendapatan ‘ulama2 terdahulu? Adakah mereka mendapat bayaran dari majlis2 yang mereka adakan?

    • fata morgana

      Salam, masakan begitu saudara hisham, tidak salah kalau mahu meletakkan diri kita dizaman mereka, tetapi kurang tepat kalau kita mahu membawa fikiran mereka kejaman kita atau apakah kita mahu mengundur kebelakang . . .? kerana banyak permasalahan hari ini tidak sama dengan masalah dijaman mereka . . . inikan pula kalau kita mahukan bawakan pembaharuan yang memang terang-terang berbeza dengan cara dan kaedah dijaman mereka, yang sudah tu sudah, cara mereka sesuai dijaman mereka tapi tak mungkin sesuai dijaman ini . . .cuma yang kita perlu kekalkan ialah isinya, itupun kalau yang original . . .

      • Masya Allah, kata-kata anta yang terakhir kerap didengari daripada mereka yang mahu menilai semula hadith. Menafsir hadith mengikut keadaan semasa hari ini. Mereka ini meninggalkan tafsiran-tafsiran ‘ulama terdahulu dan meletakkan pendapat mereka dihadapan. Terdapat ‘ulama kontemporari yang menyamakan mereka ini seperti golongan Yahudi kerana persamaan tersebut. Dimana golongan Yahudi membunuh nabi-nabi mereka dan golongan di atas membunuh pendapat ‘ulama-‘ulama terdahulu.

  4. Kita masih duduk dan debat-debat didepan komputer sedangkan mereka yang tidak punya kemampuan diluar sana tidak mendapati nasehat-nasehat yang bermanfaat di blog ini adakah kita terus-terusan seperti ini mari kita amalkan dan sampaikan yang kepada semua manusia…bersedia insyaallah…!

  5. insyaallah siap amal,usaha kita bukan tulisan tapi gerak keseluruh alam

  6. KEKUATAN PADA ULAMA DAN UMMAT TERDAHULU TIDAK LAIN IALAH IMBALAN DARI KESUNGGUHAN MENOLAK SYIRIK AKAN DIRI SENDIRI…yakni SYIRIK PALING BESAR yang jarangsekali disedari ulama dan ummat masakini/akhirzaman…… seperti difirmankan Allah: APAKAH TIDAK ENGKAU MEMERHATI ORANG2 YANG MENGAMBIL DIRINYA SEBAGAI TUHANNYA…….[Jatsiah 45:23]…

    KEKUATAN2 INI ,YANG BISA MENGGANTIKAN LAPAR DENGAN KENYANG UNTUK TEMPOH YANG LAMA dan seumpamanya terkandung dalam 10 NASIHAT SHEIKH ALJU’I yakni KEKUATAN2 YANG MERENTASI ZAMAN yang kalau dipraktikkan di ZAMAN APAPUN, TELAH TERBUKTI BERJAYA dan TERUTAMA kalau dizaman yang lebih mencabar dihari ini, PASTI LEBIH BERJAYA dengan IZIN ALLAH YANG MENCIPTA DAN MENGAWAL SESUATU DGN KUASA YANG TAK PERNAH TERANDAIKAN MANUSIA.

    SAYUGIA KITA PERHATIKAN MAKSUD DARI KALIMAH SYAHADAH: “TIDAK ADA TUHAN SELAIN ALLAH MUHAMMAD RASULULLAH” itu sendiri , yang membawa MESEJ bahawa UMMAT ISLAM MENAFIKAN/MENOLAK SEKUTU SELAIN ALLAH SEBAGAI TUHAN SERTA MENOLAK IKUTAN DAN BIMBINGAN SELAIN MUHAMMAD SEBAGAI RASUL………… MAKANYA, selagi MESEJ INI TIDAK TERSEMAT PENUH KEYAQINAN MUTLAK DIDALAM HATI UMMAT ISLAM , LAGI ENGGAN MENINGGALKAN SEGALA MACAM ISM DAN DOKTRIN SELAINNYA TERUTAMA DARI MUSUH BESAR UMMAT ISLAM SENDIRI IAITU ZIONIS-YAHUDINASOROMAJUSI-DAJJALIBLIS, selagi itulah mereka terhina dan tersiksa dimukabumi ini sebelum mereka menerima kehinaan dan siksaan yang terlebih besar di AKHIRAT…. wal’iyazubillah…………

    DENGAN SEBAB ITU SYARAT BESAR BAGI MENGAMBIL CONTOH JALAN/SUNNAH TERDAHULU YANG DITUNJUK OLEH RASULULLAH S.A.W. ……….[ UTUSAN ALLAH YANG MERENTAS ZAMAN BAHKAN ZAMAN INI ADALAH ZAMANNYA RASULULLAH DIUTUSKAN YAKNI KEPADA UMMAT AKHIR ZAMAN TIDAK ADA LAGI RASUL SELEPAS BAGINDA] ………IALAH DENGAN ‘MEMPERBANYAKKAN ZIKIRULLAH SEBANYAK2NYA” [AlAhzab 33:21]…..UMMAT JUGA MESTINYA SENTIASA BERSELAWAT KEPADA NABI DAN BERTAUBAT KEPADA ALLAH S.N.T……DARI DOSA SYIRIK.
    …………………………………………>>>>>>>>>>>>wallahu’aklam……

  7. Ping-balik: Qasim ibn Utsman Al-Ju’I (Wafat 248 H) - mastar et yu-ti-em

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: